anak DKV curhat .

sebelumnya.. lagi iseng motong2 rambut. pendek pendek gagal..
but well i think the hair is damn magic.


and the truth is...


:3
(not so important at all)


udah jam 8 pagi. Mengerjakan tipografi, tugas company profile. dikumpulkan rabu besok. lidah mengecap pertanda pengen bet ngemil. mata belum ngantuk tapi senyap (baru bangun jam stngah 4 pagi dr tidur jam 2). Tadinya niat mo ikut cumi dan rimba untuk pergi berjalan menyusuri kota di pagi buta. tapi ketiduran. bodo amat.
Perlu saya akui entah mengapa belakangan saya lebih senang berhadapan dengan muka Michelle (komputer gua). sendirian, matiin ac, ngerokok, nyetel iTunes, fesbukan dikit, dan terpenting yang selalu ada di toolbars adalah photoshop.

Dear tugas, entah mengapa saya sangat mencintai kalian belakangan ini dibandingkan pacar saya sendiri. bahkan sempet beberapa kali telfon pacarpun saya abaikan. Mengapa ya? Mengapa saya menjadi lebih dini mengerjakan tugas yang padahal tempo datelinenya jauh beberapa hari kemudian. tapi bagus sih.. daripada kemaren2an ngejain H-1 jadinya kaga total dan ternyata di ignore. Tapi sumpah.. dari semua mata kuliah yang paling saya tidak suka kerjakan tugasnya adalah Ilustrasi Dijital. ribet bet ribet dah. Sabi sih untuk punya motivasi buat Ilustrasi Dijital, semua toh tergantung dosen atau asdosnya.. gimana cara ngedoktrinnya aja sih....... bukan DICELA dan DIJATUHKAN bahkan dikatain NYAMPAH walaupun secara tidak langsung. toh buktinya ? kenapa saya mampu dan berusaha mengerjakan tugas DKV jauh hari dan TIPOGRAFI serta FOTOGRAFI??? Doktrinnya keren. nggak bertele-tele. dan nggak ada cekalan yang masuk ke hati. Apalagi untuk dosen DKV yang menjadi faforit saya sekarang setelah BANG EKA kemaren-kemaren. Namanya Pak Haris. Bijaksana, Teladan, dan Cermat. Beliau memang jarang marahin anak-anak kelas. tapi sekalinya ngomong.. kena. dan bukan bikin jatoh mental malah, jadi pengen up. udah gitu asdos2nya juga emang pinter.. bukan pinter NGOMONG DOANG.. tapi emang koreksi dari mereka untuk asistensi-asistensian pinter dan memuaskan. Yang lain? OH !

Coba bandingin beberapa contoh conversation ini :

(ceritanya lagi kelas Ilustrasi dan lagi ngumpulin tugas yang disuruh ngejelasin konsepnya)
"Kenapa nggak lo maksimalin lagi gitu? Bikin yang disebelah sini jadi begini atau yang ini jadi begini? Coba lo liat punya temen lo nih yang ini ( sambil nunjukin punya orang yang udah jago).. Liat bagian ini ini, bla-bla-bla... kenapa lo nggak coba lebih mainin ke bla-bla-bla... mau ng lo ngulang aja buat maksimalin lagi di rumah atau dikosan. lo kulik lagi.. daripada nggak jelas lu nongkrong2 doang di kampus. anak jaman sekarang mah kalo nongkrong dikampus bukan ngomongin karya. tapi ngelantur, ngecengin orang lah, apalah.. bla bla bla "

(ceritanya lagi kelas DKV dan lagi asistensi)
"Oke coba saya tanya ke kamu sekarang? ketika kamu melihat sebuah brosur atau tertarik untuk membacanya.. pasti yang dilihat adalah cover. disini yang saya lihat, cover pada brosurmu ini terlalu kurang. coba kamu tambahkan beberapa visual yang dapat menarik orang, entah itu berupa foto, ilustrasi, atau apa saja. kamu bisa membuat beberapa alternatif, ya nggak usah terlalu banyak lah, 2 atau 3 saja pun sudah cukup. oke? gimana? kamu punya pendapat apa untuk menambah visualisasi di bagian sini..?"

Kadang... untuk medreskripsikan suatu saran toh tidak harus selalu padat dan banyak cengcongnya kan yah? JELAS banget kan sekarang? mana asdos yang emang pinter dan mana yang emang menang bacot.

bodo amat mo dibilang sampah kek apa kek, yang penting gua bisa ngerjain tugas gw dan ngasilin sebuah karya walau itu emang belum bisa untuk dilihat dengan kedua mata. tapi menurut gw itu adalah sebuah progress dimana sebuah kritik dan saran dari orang yang lebih PINTAR (sekali lagi lebih pintar) sangat dibutuhkan untuk sebuah pengembangan diri dan wawasan. i love you pak Haris and also his ASDOS.




Komentar