i born as drama queen from drama queen.

---SUNSHINE---
without her, i'm gonna stoned like a shit.


kata mama saya kurus..
kurus sekali.. tapi katanya kurus nggak sehat. kayak punya penyakit.
bukan dari badannya, tapi dari pancaran muka.
katanya kayak nggak punya aura.
bawah mata gelap.
pandangan sayu.
kayak narkobaan.
(emang si)
HA - HA - HA
kagak, elah bercanda.


apa karena wajah saya yang tidak terlihat fresh dikarenakan jam tidur saya yang kebalik (dari malam jadi siang) membuat mama waktu solat id tadi memisahkan diri dari saya.
sepertinya bukan ya (think positive sama ibu sendiri).
Mama memang tidak jadi ke Gorontalo untuk berpulang mudik, tapi dengan solat id sendirian dengan tanpa siapa-siapa yang saya kenal di sebelah saya membuat hari idul ini agak nggak fitri. Apalagi yang paling berbeda adalah, lagi nggak ada papa. karena yang saya rasa, Ayah saya lebih menyayangi saya dan peduli kepada saya dengan cara yang nggak lebai dan juga nggak kurang.



nah keadaanya.
ini tuh sepi.
chika memang berpengaruh atas keramaian rumah ini, tapi sungguh.. 'disini' tuh sepi.
mo puasa, lebaran, SAMA. keadaan rumah ini bener-bener kurang dari cukup dibandingkan di kosan.
Bukan maksud lebay atau mendramatisir atau gimana-gimana..
Tapi saya hanya tidak bisa sangka, saya yang harusnya sudah bisa berfikir lebih dewasa masih nggak bisa nerima sama keadaan yang kayak gini-gini.
Apalagi dengan tambahan, Mama yang selalu menceramahi saya soal agama lah, pergaulan lah, dan pacar yang harus seagama.
Saya bukan bosan.
Saya bukan jenuh.
Saya hanya ingin, setidaknya sedikit aja waktu luang buat ngehargain apa yang saya bilang, atau buat sekedar denger balik.
Saya sayang dengan Mama, apalagi Papa. dan saya yakin mereka lebih merasa dari apa yang saya rasakan. Tapi harus saya akui, saya benar-benar sedang tidak suka perlakuan Mama terhadap saya belakangan ini. dan untuk Papa, saya tidak begitu khawatir, karena se-otoriternya Papa terhadap saya semua itu kerasa nggak aneh.



Satu-satunya yang menghibur saya di masjid tadi adalah cowok-cowok berbaju koko yang banyak sekali tampan.Sungguh sesal saya nggak pernah ikut solat taraweh ke mesjid kalo lagi dirumah, karena ternyata saya jarang bergaul dan kenal dengan seglintiran yang itu-itu. hahak.
Dan..
Sampainya dirumah,
Saya langsung online. yang mana posisi laptop adalah di ruang tamu.
Jadi kalo ada tamu dateng ya ikut-ikut juga lah pastinya salaman.
Tamu pertama datang, tetangga depan rumah.....

"ADUH, WANDA NGGAK BERUBAH DARI KEMARIN. MALAH TAMBAH PARAH. TAMBAH KURUS." katanya.
lalu mama menambahkan,
"IYA EMANG! SAYA JUGA KESEL BANGET, UDAH SUKA BEGADANG, ONLEEEEN MULU!! TRUS MASIH SUKA BILANG, "ADUH MAK, WANDA GENDUTAN GIMANA NIH."..."


sumpah gw diem aja.
satu yang jadi cerita bohong dari mama saya yang selalu diucapkan berkali-kali adalah tentang omongan saya yang menyatakan "ADUH MAK, WANDA GENDUTAN.."atau bla bla bla yang mirip kayak gitu.
GUA NGGAK PERNAH NGOMONG KAYAK GITU!
GUA SERINGNYA NGOMONG,
"MAMA WANDA UDAH TINGGIAN BELOM?"

lebay parah.
udah gitu tante itu nggak berhenti bilang-bilang hal yang serupa yang mana bikin mama saya juga ikut ngompor-ngomporin nambah2in "iya tuh gini gini...blablabla" ah sumpah drama queen paraaaaah.


Tamu kedua dateng, bawa anak kecil..
nggak tau siapa saya juga nggak pernah liat... yang jelas nggak kritik-kritik saya kurus segala macem sih.
terus saya diposisi saya sedang online sekedar lirik-lirik senyum senyum...
Beliau membawa anaknya cowok, seumuran chika.
Chika dateng-dateng meluk cowok itu yang lagi tiduran di sofa!
DITINDIHIN!
kayak posisi awal mo petting.
AH SUMPAH! CHIKAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!
(nih sekilas video yang sempat sedikit terekam, kalo yang ini chika nyipok.)



video

gedenya pasti kayak saya.





Lanjut..
Setelah dari itu,
Tamu selanjutnya datang.
Saya yang sedang online diruang tamu tiba ditegur mama saya,
"Wanda, masuk kamar aja kamu. kurus begitu, daripada jadi omongan."
langsung saya masuk kamar.
dan keluar lagi deh sekarang, karena udah nggak ada tamu.
dan baru tadi, mama saya bilang mo ke rumah sodara yang di lebak bulus dan di depok.
saya belum ngomong apa-apa, mama ngomong kayak gini..
"kamu nggak usah ikut ya, ntr jadi omongan."
lalu saya bilang, "siapa juga yang mo ikut, mending-mending depan laptop."
sumpah ya,
jahat banget.
padahalkan masih ada yang lebih buruk dari kekurusan ini, setidaknya saya masih bisa makan kan? setidaknya masih punya pipi, setidaknya masih ada tete, bahkan perut saya juga buncit kok.
dan soal muka,
cuma masalah nggak fresh loh ini loh, cuma takut dibilang enggak-engak aja? takut dibilang anaknya kayak ngobat?
YA ELAH, BAWAH MATA SAYA JUGA UDAH DARI SANANYA MELAR GARA-GARA EMAK JUGA SI. KETURUNAAAAAN...!!!
toh harusnya mah bersyukur masih mending berkantung mata.. ngapain malu sih sama muka anaknya gimana-gimana.. anaknya juga pede-pede aja.
lagipula saya mikirnya juga,
masih syukur-syukur deh nggak kenapa dan kenapa, kayak yang di tipi-tipi.
Coba kalo gua kecelakaan trus bibir gua koreng! Coba kalo idung gua patah!
Sumpah, kalo kayak gitu mungkin saya udah bakal dikunciin dalem kamar dan dibilang ke orang-orang udah mati.



parah ya omongan saya?
mo gimana dong...
namanya diary. hahaha,
tapi ya udahlah... baru jadi fitri.. masa udah bikin dosa sama mama.
terima ikhlas saja deh kali ya..
sekali lagi minal aidin walfaidzin.





"Keikhlasan hati tidak akan datang kepadanya yang tidak pernah mau bersyukur. karena bersyukur merupakan kunci."
Madam Kintil ---- Still Life Words vol.1

Komentar