JUNIORITAS.

saya pusing anak-anak DI 1 2009 fakultas seni rupa dan desain trisakti tidak bisa berbicara sopan dengan senior-senior dan DOSEN (dosen aja ampe DIBENTAK!).
dibentak sedikit mengadu ke orangtua, orangtua nyecer dosen wali,dosen wali yang stress, dosen wali menyalahkan mahasiswa.
seperti tadi namanya ULIL anak DI 1, cantik parah, tapi nggak mau disamain sama teman-teman seangkatannya.
baik-baik disuruh iket rambut seperti peraturan awal yang dikasih... "Nggak ada kunciran kak!"
disuruh cari.... "Nggak ada kak!"
mo dikuncirin pake pensil sama kakaknya dengan baik-baik..
"Apaan sih pegang-pegang rambut! GW NGGAK SUKA!"

dibentak... dibawalah dia ke kakak yang lebih tua (alumni)... masih aja ngomongnya kayak gitu.. melawan.. doi bilang, nggak suka dipelototin katanya nggak sopan. ditantanginlah si doi diplototin sama Tari sambil dicaci.. MLOTOTIN BALIK.
serasa memancing untuk kita berhenti berbicara dan menepak... dan maaf saja ULIL anda gagal memancing kami untuk 'memberikan' bukti fisik... karena kami terlalu pintar untuk dipancing ngeplonco. katakan agar.."yang nggak salah..mo dibikin jadi salah.."
dan lalu...
Ulil seperti mengetik sms entah ke siapa.. dan beberapa lama kemudian, datang dosen walinya...
"DI 1 MANA DI 1 MANA? IKUT SAYA.. BUBAR!"
dengan segera ulil berdiri, pulang.
demikian halnya dengan yang lain.
plus tatapan sinis si anak tersebut.
kayak "oh sister fuck you, i win."



bu dosen.. pak dosen.. dan om.. tante..
kasihan..
anak terlalu dimanja.. hasilnya ngelunjak..
istilahnya kayak 'lo mo minta apa aja, nih duitnya..' dan kalau suatu hari dilepas ke 'DUNIA' pasti kaget.. terus RUSAK.
yakin deh, beberapa lama kemudian juga bakal ada kasus dari orang-orang mereka yang melawan dosen lagi..
satu bukti cukup kok. jelas ada.
sudah ada satu bukti yang menyatakan mereka nggak sopan.
dengan adanya salah satu mahasiswa yang membentak bapak Panji dosen kadeham. Namanya Kevin anak DI 1 juga angkatan 2009. baru anak baru saja sudah berani membentak bapak dosen, bagaimana kalau udah lamaan.. toh yang protes anda-anda juga kan.. mo bilang anak jaman sekarang kurang ajar.. toh emang iya. saya juga kurang ajar kok, tapi setidaknya sama anak-anak sama temen-temen, tau diri, bukan sama orang YANG LEBIH TUA.
lalu sudah dari situ...
kedapetan lagi yang tadi saya ceritakan namanya Ulil..
nggak mau disamain sama temen-temennya yang lain.. MT. dan NYOLOT. bukan kami saja kok yang ngomong tuh anak nyolot... kacrut sama kak niki aja yang udah pada alumni ngiyain cara ngomong si anak yang nggak sopan.
nah ada lagi temennya.. masih dari anak DI 1 2009, disuruh kuncir rambut.. malah ngebanting tas dengan muka cemberut.

satu lagi. kasus antara teman saya dan MASIH sama anak DI 1..
DELLA.
mengadu domba sama kakak yang lebih senior. kesannya kayak serasa kita juga nggak temenan sama mereka.
gitu sih ciri-ciri anak yang ngemis minta dibeking... tapi gatot.
gagal total nyeeeet.
disuruh sama kadek minta maaf samperin fany...
MALAH KABUR!
udah ditungguin biar dikata kelar hari itu juga..
tapi nggak mau. ya emang sih dimana-mana orang salah nggak berani buat ngakuin salah. ngindar aja terus tuh anak sama fanny ampe 4 tahun. cetot parah.
cemen total, meeeeeeeen.
(oke dan kayaknya sih masalah fany udah bukan 'senior-junior' lagi ya.. udah jadi kayak personal.)
karena si anak itu, ampe ngomong ke orang atas soal fany.. bilang nggak mau kuliah sama enyak babenya karena fany.. dan sukes deh dell, teman saya sudah masuk ke dalam calon-calon mahasiswa yang diskorsing.



pesan saya deh buat della.. tolong dihadapi saja sih jeng kalau memang merasa nggak salah. dan kalaupun emang salah ya minta maaf toh.. masa minta maaf juga perlu diajarin sih. et dah bocah.




anak muda jaman sekarang.............................................................
ngomong anjing ngomong kontol ngomong ngentot ya biasa aja sih. LABIL.
tapi nggak pernah deh ngomong ke orang yang lebih tua banget ngeluarin kata-kata kayak gitu. gini gini kami tau tempat kepada siapa.
Kasus kemarin,
Kita dibilang ngebentak-bentak mereka pakai kata anjing.. trus diaduin ke orang tua, orangtua ngomong ke orang fakultas... orang fakultas negor kita, katanya ngedidik yang nggak bener dengan ngomong kotor.
MUNAFIK TUH ANAK KALAU SAMPAI DETIK INI DIA NGGAK PERNAH NGOMONG 'ANJING' ATAU 'TAI' KE TEMENNYA.



dan kalaupun kami membentak selalu ada sebab-karena-mengapa.
oke, apa itu plonco?
setau saya plonco itu kalau nggak ada salah apa-apa tiba-tiba ditampol.
loh terus? membentak yang salah=plonco?
SAMA SEKALI NGGAK ADA PLONCO-PLONCONYA... PURE MENTAL.
saya baru tahu bahwa ternyata banyak anak-anak yang lebih lebai dari saya, ambil contoh si mereka-mereka itulah.
wuduh.....
mereka itu...
dikumpulin buat kenalan sama temen-temennya yang lain kelas.. diajarin sopan santunnya buat kedepan berhadapan sama dosen dan klien.. dididik mental-mentalnya buat ke dunia yang lebih sonoh... eh pada nggak mau dan nggak menghargai.
apa sih..ingin dihargai tapi nggak mau menghargai...
faktor-faktor emak bapaknya kelewat tajir kali sih kayaknya.. ampe nggak mau tau susah begitu dah..
sungguh terlalu.


ada lagi satu lagi artis nambah-nambah masalah!
siapa tuh yang ngefans sama PUTRI TITIAN.
saya jujur cukup ngefens sih, cakep tauk hahahhak..
oke pokoknya ya nih ya tolong kalau misalnya ada pihak dari media yang membaca ini..
putri titian disama ratain sama temen-temennya dan nggak diapa-apain (nongol jg jarang dikampus), sekalinya nongol ya senior2 mo kenalan dong... cuman diminta tolong ngambil duit di atm BCA sama ALUMNI.. alumni LAGI.. (bandingkan deh sama temennya yang diminta tolong beli rokok ke depan gerbang atau beli makanan ke warteg ujung)
lebai parah sampai nelfon manajernya buat ngebantah permintaan tolongnya si kakak.
abis itu apa?
malah jadi panjang!!!
ngadu ke ini ngadu ke itu.. teman saya devina ditelfon kakak2annya si putri..
"Adek gw diapain sih harusnya nggak boleh gitu disuruh2 gitu .. bala2 bala2 bala2..."
trus..
ditambah lagi ngomong2 ke infotainment soal plonco2an...
dih apaan sih.. temen-temennya yang lain cengar cengir aja dimintain tolong kayak gitu.. pengen dibedain sendiri mentang-mentang public figure? atau ngerasa beda?
enak banget hidup lo tinggal angkat kaki.. yang lain nyapu.
pilih kasih..? NGGAK ADA.
udah deh pada kaga usah heboh.. (gitu gitu sendirinya gua heboh)



kami sudah berbincang dengan ibu wadek soal ini.. soal semuanya.. disitu juga ada beberapa orang anak 2009 kok.. kami ajak obrol bersama..
intinya, dosen-dosen yang mencegat itu sekedar karena merasa bertanggung jawab atas protes-protes orangtuanya. banyak complain karena si ibu wadek sudah menjanjikan saat ospek,
"Habis ospek nggak ada lagi acara non akademis yang melibatkan junior dan senior. nggak akan ada lagi."
janji yang diucapkan ibu terdengar begitu sepihak.. iyalah.. mana kita tahu ada perjanjian seperti itu.. paling nggak bebepa yang tahu.. itu juga bukan dari orang-orang kita kan..
oke, kedua..
faktor utamanya, 2007=+300 mahasiswa, 2008=+200 mahasiswa, 2009=+100 mahasiswa.
berkurangnya pemasukan mahasiswa yang mengakibatkakan penudingan senioritas di kampus aduhai mahal ini.
bahasa kasarnya, "jangan masuk sini, diplonco."
HELLOOO..
apa kabar anak-anak teknik.. banyak-banyak aja yah yang masuk... dan lagipula dibandingin sama binus.. emm.. oke.. nggak usah disebutkan lebih jelas, jujur saya takut di drop out (nggak munafik, siapa sih yang nggak takut) kalau-kalau nanti entri ini bisa diaduin anak siapa gitu yang baca trus saya dibilang mengurangi jumlah mahasiswa angkatan 2010 yang jumlahnya mungkin udah tinggal puluhan.
alasan selanjutnya, kurangnya fungsi dari kumpul-kumpul. katanya nggak jelas.. gini-gini aja.. nggak guna..
nah biar guna kayak gimana tuh bu?
"bikin dong acara dikampus atau diluar.."

satu poin.. sedangkan mau bikin acara sahur on the road saja yang buat amal dipersulit.. ini-itu.. acara inagurasi juga nggak diperboleh tuh denger-denger..soal komunitas yang rencananya november gimana mo jalan kalau padahal nggak di izinin untuk melibatkan anak2 baru... dan soal mo bikin acara di dalam kampus balik lagi ke soal dana pan yak..... soal.. da-na.




intinya..
udah.
pikiran mahasiswa2 jaman sekarang, dan pikiran mahasiswa2 ini, dan pikiran bapak-bapak ibu-ibu.. pada bertolak belakang dan nggak bisa ketemu.
tapi nggak.
kita nggak akan 'kaget' sampai disini..
terbukti kok sebagian dari 2009 udah cukup respect kok, walaupun sebagian kecilnya emang nggak. Lihat anak-anak 09 yang ampe rapat diluar niat mo bikin inagurasi kita juga nggak mo kalah buat megang mereka, buat narik mereka ke RUMAH KAMI, yang nggak lain juga rumah mereka.
tenang, pak-bu, saya dan teman-teman nggak akan berhenti sampai sini.
karena yang diajarkan oleh senior kita dulu..
setiap acara yang kita bikin apapun itu, semua dari kita dan untuk kita..jadi maaf..kami udah kelewat batu, nggak ada yang bisa mecahin batu. weeeek XP


SEMANGAT YA 2009!

Komentar