uhuk-uhuk..

sebelumnya dari mana ya?
oh ya dari kerongkongan saya..
kerongkongan saya terkena radang.



lalu setelah itu begadang mengejakan tugas dibimbing oleh dirinya.. dikasih makan.. dikasih obat.. sangat diperhatikan..besoknya jam 7 pagi saya ke kampus untuk mengikuti trip ke cibodas bersama fakultas terkait dengan mata kuliah seni lukis.



bayar 50 ribu.
(ah kenapa mesti bayar sih, saya pikir uang sks sudah cukup)
tapi ya sudah, berhubung suasana cottage yang pewe parah dan jamuan-jamuan makanan yang surgawi sekali, 50 ribu agak2 nggak kebawa nyesel juga lah ya..
yang jelas disana saya sedang menstruasi parah dan masih radang..
tapi saya minum air es dan sempet di pom bensin turun dari bis dan mintain gala buat beliin es kelim (imut).
disana disediakan tempat tidur yang enak parah buat ditidurin, dan saya tidur lama setelah mengganti softex dan cuci muka..
bangun-bangun orang-orang lagi pada masih nggak jelas, ada yang lagi ntn, baru selesai ngelukis tugas,ada yang masih makan, ada yang nyeduh kopi, ada yang lain-lain lah.. tapi saat itu yang saya sadari, hidung saya meleleh..

ah.. pilek..
pilek parah.
sampai bersin saja harus saya tutup pakai tisu, dan ketika dilihat ke tisu itu, terpaparlah secorak lendir hijau.
ah.. tolong..
saya juga terbatuk-batuk.. (batup tanpa rahak) yang pada kenyataannya lebih siksa dibandingkan batuk berahak.

dan waktu pulangnya, saya tidak ikut rombongan bis.. saya ikut menumpang di mobil ai.
mobil ai isinya ada ai, helmi, rimba, fani, dan saya.
hujan sangat besar ketika pas banget mo pada balik..
parno sekali dijalanan, karena yang nyetir helmi.. dan jalanan susah banget keliatan dibalik air-air hujan..
setelah beberapa lama kemudian (masih pilek)
ai tukar posisi dengan helmi, sekarang ai yang menyetir.


(masih pilek)..
pada tidur.


udah masuk tol, masih pada tidur, kecuali saya dan ai dan rimba.
di tengah perjalanan ada sebuah truk yang menepi dengan lampu 'danger' dan ternyata.. bannya copot dan menggelinding ke arah mobil ai.
ai ngerem, tapi nggak total (takut tabrakan beruntun).. jadi ai sedikit merem dan membanting stir ke kirian yang alhasil bikin ban yang berguling di tengah jalan itu nonjok pinggiran mobil ai, penyok.

coba bayangkan..
disaat itu, mobil ai dengan sangat kencang nabrak atau menggelindas ban yang 'mabok' itu, saya yakin apes-apesnya mobil bisa terbalik. dan sangat disyukuri hal itu tidak terjadi demikian rupa.


nah sekarang intinya gini..
malemnya saya mengerjakan tugas dkv bersamanya sampai pagi butaan.. besok-besoknya saya demam karena kurang isdiprint dan saya rugi hampir 70 ribu karena format pengumpulan yang dimau dosen tuh bertentangan sama yang asdos mau.
DAN EMANG IYA!
ASDOS ITU SAMA SEKALI NGGAK NERANGIN APA-APA SOAL FORMAT UKURAN YANG SEBENARNYA ATAU BAGAIMANA2NYA.




"Kak, yang diprint A3 yang mana aja?"
"Ya biasanya yang mana?"




'jelas' banget si asdos.
hasilnya satu kelas rugi parah dan ngumpulinnya jadi minggu depan gara-gara kelalaian asdos-asdos brengsek yang kayak kaga punya ilmu..
lalu saya masih demam dan nggak punya uang lagi gara-gara biaya ngeprint tadi..(akhir bulan).
sekarang saya sedang batuk berdahak, dan agak mencret-mencret..
tapi yang paling penting adalah..
saya sedang mencari kutu di rambut saya sendiri.
karena saya baru sadar ternyata saya kutuan, jadi jangan ada yang dekat-dekat dengan saya dulu dan JANGAN PERNAH menggaruk kepala anda di depan saya karena saya pasti akan merasa sangat tersinggung!!!!

Komentar