stand.




Stand,when troubles come calling
your gonna be alright
stand,just reach deep inside you and be that shinin' light

I feel the earth shake,raise my voice,
I have my soul,i have a choice
I feel it burnin',i want more,
So what am i waiting for?





"But tell me where I stand.. we aint' gotta move it nowhere.. I just gotta know where i am.. so let me sit for a while, just take a break... breaking."




------------------------------------------------------------------------------

saya berfikir sedikit serius sih dalam hal ini.
berbicara soal rasa, perasaan yang 'lo' rasain. nggak ada yang bisa tau kan gimana sesuatu yang nggak disangka bisa jadi, dan sesuatu yang dirasa main-main tuh bisa jadi serius.
dan yang saya rasakan adalah iya, saya serius.
saya serius dalam menanggapi laki-laki yang bersama saya saat ini.
bukan soal apa-apa. saya tidak mempermasalahkan soal dia yang 'it' person banget atau karena kami yang selalu sama-sama tiap hari atau apalah itu yang namanya 'alesan'. tapi refleks, semuanya tuh jadi kayak anti-klimaks.
dan lagi-lagi soal perbedaan prinsip. perbedaan. per-be-da-an.




saya nggak bermasalah sama perbedaan. dia nggak bermasalah sama perbedaan. tapi kita, saya dan dia adalah sebuah perbedaan yang menjadi sebuah permasalahan.

kenapa sih nggak bisa dijalani sesuai dengan alurnya. kenapa sih mesti forbidden? kenapa sih mesti zinah? kenapa mesti haram?

kenapa saya bisa naksir sama dia?kenapa saya ngedeketin dia duluan? dan kenapa saya bisa sayang sama tuh orang? dan kenapa bisa seserius ini dan selama ini?

saya sih sebenarnya nggak mau ngomongin soal ini, capek lah.. ujung-ujungnya juga lanjut-lanjut lagi hahahak. ngapain mesti dipusingin sih.
tapi..
ada nggak sih seorang anak yang tetep bisa mengacuhkan kata-kata orangtua. apalagi dengan iming-imingan soal perjodohan 'paksa' yang dinilai tuh sebagai pelarian yang bakal paling the best dengan orang yang paling the best (sesuai penilaian sepihak) kalo ampe ada yang bisa, bukan saya.


sekarang gini.
aduh....................
kenapa yang mesti calon-calonnya orang-orang pinter dan tajir yang keliatan 'freak'.. maksudnya, kenapa yang nggak sesuai dengan mata anak-anak muda gitu ya.. ya cuman nggak bisa bayangin aja kalo seranjang sama orang yang anda 'baru kenal'.. (mending2 baek) kalo freak dan brengsek2 gimana tuh..ya saya sih nggak kesampean mikir bakal bisa nunjukin foto dada saya yang disilet-silet sama suami saya di infotainment.. itu aja sih.


Bodo amat mo kayak gimana ntar.. tapi kalo ada yang ngasih saran "Udah nda, kalo jodoh juga nggak kemana-mana." ya saya sih cuma bilang aaaaaaja, yang namanya udah nggak seagama sih malah secara dengan sangat langsung pasti kagak jodoh pan tuh yak.. jadi apa dulu deh artinya jodoh? jodoh=seagama atau jodoh=sehati? yang jelas yang saya tahu, ada orang yang ampe mati kaga nikah-nikah atau belum ketemu-ketemu sama jodohnya. ya mungkin tanpa dia sadari sebenarnya udah pernah ketemu kali ya.. tapi sayangnya, jodoh dalam persepsinya si orang itu beda.. jodoh=nikah. kalo bukan jodoh, cerai atau pisah..
jadi jodoh tuh apa sih? seseorang yang sudah ditakdirkan untuk akan bersama dengan selamanya dalam membina sebuah rumah tangga.. ya elah sama aja pan tuh artinya...(bedanya cuman karena terjemahannya formal)


tapi gua ngomong kayak orang stuck banget nggak sih nggak mo nerima siapapun lagi kayaknya selain si david christian. kesannya saya harus jodoh banget sama nih orang.
YA SIAPA YANG NGGAK BAKAL SEWOT.. LAGI MESRA-MESRANYA PACARAN SELALU AJA KELEMPAR BATU YANG BIKIN KEPALA SENUT-SENUT!!!!!
DAN MO DIBILANG STAY COOL KAYAK GIMANA JUGA TETEP AJA SESUATU YANG NAMANYA COOL ITU BAKAL SELALU MELELEH!!!!
pokoknya semua gara-gara 'perjodohan paksa' sama random people yang sama sekali nggak seperti saya harapkan jenis orangnya (intinya itu) titik


image from : Tumblr.

Komentar