SIRIKISME (kalo diluar guna-guna nggak nyampe, available in Indonesia only kayaknya)

ceritanya sekarang, tentang rumah saya di sawangan.
sedikit informasi yang nggak penting, posisi saya online di rumah adalah pada ruang tamu yang deket sama ruang makan dan dapur. udah dari kapan tauk tiap saya begadang nonton tivi atau begadang online di ruang makan suka kedengeran suara2 gelas lah suara ketukan garpu diatas piring dan lain-lain. Tapi tadi pagi, jam sebelas, waktu saya masih tidur, mama saya mendengar suara saya lagi nyanyi di dapur. pas disamperin ke dapur, oh, nggak ada orang. pas dicek ke kamar saya, ya emang, saya masih tidur.


Soal suara emang udah sering, tapi emang udah nggak heran sih, namanya juga 'ISENG'. tapi ada nggak sih yang nggak merinding kalo denger suara orgen yang tiba2 nyala dan bernada waktu tengah malem. itu yang didengar papa saya waktu beberapa hari yang lalu sebelum saya pulang ke rumah.
Mulai spooky dah, sumpah.
Untung saya belum begitu sering buat liat penampakan segala macemnya, terakhir waktu itu saya lihat nggak sengaja waktu lewatin kamar saya yang pintunya nggak ketutup (menuju kekamar mandi yang emang pasti lewatin kamar saya).
Sambil kencing saya mikir lama, "Dih?"
Lihat apa saya? ada yang duduk diantara dua sujud (sembahyang) di dalam kamar saya. saya liatnya dari belakang sih, keliatan sepintas kayak mukena lagi duduk diantara dua sujud menghadap ke kiblat (membelakangi pintu kamar) dan itu udah lama banget, kayaknya waktu SMA.

Ternyata sekarang yang 'beda'.



Waktu mama lagi di Gorontalo (sebelum lebaran haji),
Mama emang banyak kenalan orang-orang tua yang tau menau banget soal2 gaib dan segala macemnya. Ada yang bisa baca masa depan, ngobatin orang, dan lain-lain, dan emang kebanyakan orang2nya udah pada lansia semua jadi istilahnya ilmunya kayak udah setara sama S3.
Mama diomongin sama seorang nenek yang kebetulan lagi ketemu disana..
Beliau nerawang ke rumah, katanya bakal ada gangguan yang dateng ke rumah.
"Ada yang benci ya? ada yang ngirim2 tuh ke rumah, hati-hati."
Oke, dan kata nenek itu kayaknya 'yang dikirim' itu pada intinya emang sengaja ditempatin disitu buat ganggu2 orang rumah dan bikin2 sakit. Dan target utamanya, PAPA.



Sirik.
emang sirik.
saya yakin kok papa saya orang baik dan alhamdulillah segala rizki yang didapet seratus persen cap halal, dan nah, itu, mungkin karena itulah... ada yang nggak seneng.
gitu tuh nggak enaknya jadi orang baik.
mending-mending jadi orang jahat, dibenci dan disumpahin. BUKAN DISIRIKIN.



Papa setiap dirumah selalu ada aja sakitnya (belakangan)..
Yang pusing lah, badan sakit-sakit, dan segala macem.... tapi giliran nggak dirumah atau ditempat kerja disonoh KAGAK PERNAH SAKIT2 dan bener2 fresh banget kalo baru balik ke rumah.
dan yang mengejutkan adalah, nenek itu bilang...
"Yang dikirim nggak tau deh itu apa, kayaknya jahat, tapi ada satu sih yang keliatan. bukan dikirim, kebetulan mampir dan tinggal. bawaan... tapi ya ganggu juga." <<<<<  katan2nya udah diranslate sama mama dari bahasa gorontalo
"Dia suka nyanyi, ada orjen juga ya dirumah? kalo tiap malem dia suka iseng nyalain main2... dan paling suka nempatin dapur."
dia siapa?



Kuntilanak.





p.s : "oke, dan saya baru tau tadi dari mama. untung saya dikosan sekarang. tapi saya curiga sih, bawaan dari gw yang dikosan." -__________________-

Komentar