Minggu, 17 Januari 2010

daddy's little girl

saya baru saja habis membaca cerita lama yang dikirim lewat inbox oleh teman saya.
tentang seorang ayah.
sudah cukup lama saya tidak bertemu ayah saya, mungkin sudah hampir sebulan.
ia sibuk untuk menafkahi keluarganya, tapi hebatnya ia tidak pernah lupa untuk menanyakan kabar saya atau bahkan hanya menelfon untuk bertanya 'sudah makan atau belum'...


oke, seperti yang diketahui saya adalah anak tunggal.
satu-satunya yang dimiliki oleh ayah dan ibu saya, jadi kalau dibilang wajar untuk ayah dan ibu saya menjaga saya dengan ratusan peraturan.
sampai akhirnya saya dilepas untuk tinggal sendiri di perkos2an, dengan bekal : KEPERCAYAAN.
memang, saya anak yang labil.
jadi kalau dibilang saya 'bandel' iya memang bandel.. tapi tentunya hanya sayalah yang bisa mengontrol diri saya 'parahnya' tuh sampai kapan atau gimana2nya. dan kalo emang udah kerasa overlaping, pastinya saya tau kapan untuk berhenti dari kelabilan saya sebagai bocah yang baru keluar dari sangkar perak.


Posisinya, saya paling dekat dengan ayah saya.
tapi heran deh, kenapa ya kebanyakan perempuan itu lebih dekat ke ayah, sedangkan anak laki-laki pasti lebih dekat ke ibu... kecuali sorry-sorry nih soal yang broken-home, mungkin bisa merasa nggak seperti demikianlah...
tapi bener-bener deh...
kalo anak cowok mungkin untuk seorang ayah dinilai sebagai the next yang mana harus bisa ngebuktiin dia bisa menjadi lebih dari ayahnya... harus bisa berkerja dan menghasilkan uang, serta bertanggung jawab sama keluarga, ya itu.. itu yang biasanya bokap-bokap mau kan untuk seorang anak laki-lakinya...
tapi anak perempuan...
kalau sampai si anak perempuan itu jatuh ke tangan laki-laki brengsek atau ketika anak perempuannya itu berkeluarga dan keluarga itu hancur.. saya nggak bisa membayangkan gimana perasaan papa saat itu. bisa-bisa jadi killer pasti.
atau kalau anaknya nanti nggak bisa memiliki kehidupan yang enak banget seperti kehidupan yang selalu disediakan oleh ayahnya... bagaimana ya perasaannya..


hmmm..
jadi dalam pikiran saya sih, kayaknya papa menganggap saya seperti pacarnya lah ya istilahnya. posesif banget, cemburuan banget kalo ada cowok mo main kerumah. pernah waktu itu ada teman saya cowok nyamperin ke rumah saya cuma sekedar mampir, DIUSIR. katanya, karena mukanya kayak berandalan! ah..  
dan tau nggak sih sampai sekarang saya belum dibolehin pacaran........




dan soal apa yang saya minta, alhamdulillah selalu dipenuhi.. pernah dia bilang
'kamu mau beli sepatu? papa juga mau ganti sepatu sih nih, udah nggak nyaman.. tapi kalau emang kamu bener-bener pengen beli sepatu itu ya kamu dulu aja deh yang beli sepatu."
aaaaaah...
mama aja bisa ampe cemburu banget kalo papa apa2 selalu bela-belain keperluan saya, untung banget sih saya anaknya nggak terlalu doyan banget sama sesuatu yang nggak penting... jadi setidaknya nggak rebek banget punya anak seperti saya. HAHAHAHAHAHHAHAHAH!!!!!



dan sebagai informasi, jaman-jamannya saya masih dalam kandungan, papa saya pergi merantau ke jakarta dan pernah jadi PREMAN yang ngegebukin tukang-tukan copet dan tukang palak. kalo nggak salah di kawasan stasiun gambir.
dan waktu itu papa saya pernah sekolah2 militer gitu, tapi di DROP-OUT gara2 suka ngajak berantem senior! di pergelangan tangan kanannya ada bekas sayatan pisau bekas dari seniornya!
PAPA DULU PEROKOK.
papa adalah orang yang pinter waktu disekolah. dan berasal dari keluarga yang sangat sederhana. pernah papa cerita, waktu SMA, saking nenek nggak ada uang buat beliin buku tulis atau papan untuk papa belajar... papa memakai alas kayu tempat tidunya untuk belajar (dengan modal kapur!) kalo diibaratkan film, film LASKAR PELANGI itu bener-bener papa saya banget!!!!

papa juga kalo dirumah sering pakai senapan buat ngebidik musang.. dan tembakannya nggak pernah meleset. (sering ribut sama tetangga gara2 suara senapan. tapi tetangga2 beraninya ngomong dibelakang doang lantaran takut sama papa saya)
Papa pernah hampir mo nonjok mantannya mama yang main kerumah (silahturahmi doang) karena katanya papa 'tuh orang emang songong!"
baru-baru ini pernah maki-maki atasannya yang bule (sampai nunjuk mukanya pakai jari tengah tepat depan mukanya persis!) gara-gara atasannya itu marahin temennya yang dibilang nggak kerja bener.. sebulan kemudian si om bule mengundurkan diri dan digantiin sama orang yang lebih bener.
oh ya papa juga pernah bilang sama saya waktu SMP
"kamu nggak usah ikut kursus bahasa inggris. mending kamu ikut twekondo atau nggak karate. biar kalo papa lagi nggak ada trus kamu ketemu cowok yang macem-macem, patahin aja lehernya. kalo perlu papa beliin pistol biar kamu bawa-bawa tuh ke sekolah. biar papa aja yang masuk penjara, daripada kamu kenapa-napa!"


oke, kalo bisa saya bilang sih dan kalo boleh nyombong disini....
PAPA EMANG BENAR-BENAR IDOLA SAYA!!! KEBANGGAAN SAYA!!!

KALAU EMANG ADA YANG  BILANG SEMUA COWOK ITU KALO NGGAK BRENGSEK PASTI BANCI... YA MAAF-MAAF AJA DEH NIH YEEE.. SAYA TERNYATA TERMASUK ORANG YANG SANGAT AMAT BERUNTUNG UNTUK MEMILIKI AYAH YANG BENAR-BENAR ADALAH AYAH.
karena kalau emang papa saya banci.. nggak mungkin lah bakal keluar deh tuh yang namanya 'YURANDA MOHAMAD'..
dan kalau emang papa saya brengsek... nggak mungkin lah papa masih mau kerja sekarang dan memenuhi semua kebutuhan saya sampai sekarang... (tapi sih biar di tempat kerja ternyata saya denger-denger lebih sering nelfon ke mama daripada saya, it's okay, it's his true love)




lalu.
Apa yang diharapkan seorang ayah untuk anak perempuannya satu-satunya ini ya?
saya ingin sekali bertanya kepada papa soal itu.
nanti. hari jum'at ya pa.. AKU PASTI PULANG!!!
dan saya juga pengen banget dengerin cerita2nya jaman dulu secara lebih lengkap! oh ya katanya mama, papa itu orang yang sangat kaku dan nggak romantis. tapi yang penting setia dong ya kaaaan...




p.s : dan baru kali ini saya menemukan pacar yang bisa menggantikan posisi papa kalo saya lagi nggak dirumah. david christian. sumpah, kalo ada yang nanya 'kenapa lo bisa tahan pacaran sama dapit..?' nah.. itu alasannya. menghadapi orang kayak david udah biasa, justru saya sangat bersyukur bisa pacaran sama orang yang sifatnya sama dengan ayah saya. aduh alhamdulillah, saya benar-benar merasa sebagai perempuan yang beruntung dan sombong, pemirsa... (maaf deh kalo kalo ada yang beranggapan seperti itu ya)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar