the saddest situation

we're prepare for our future, seriously, really seriously.
but when we're wake-up.
we're just realized the future is only exist in a dream-land.


lagi-lagi ini.
nggak tau ada berapa entri yang sudah saya tulis hanya karena problem pacaran beda agama.
mau gimana lagi sih...
kebanting mulu sama masalah.
kita selalu ngidam-ngidamin future... tapi pihak dari keluarga saya nggak pernah ada support sedikitpun. Bahkan, mama udah berani bilang 'titik' buat semuanya.


tapi ada teman, yang keadaannya juga seperti ini kok. malah lebih parah.
keadaanya juga bisa lebih lama dari keadaan saya.
kenapa ya kebanyakan yang saya temui orang-orang yang berpacaran beda agama itu masalahnya cuman kepentok-pentok putus soal agamaaaa doang, tapi entah kenapa karena justru itulah 'mereka' bertahan.
kayak dibilang orang nggak ada yang sempurna.
dan yaaaa tiap-tiap pasangan juga nggak ada yang sempurna lah ya...
giliran yang dikasih pas... ada perbedaan.
giliran dikasih yang pas dan nggak berbeda... nyari lagi yang lebih pas.
hm.



apa yang dikhawatirkan sih?
dosa?
iya saya tau saya takut sama Tuhan. saya takut sama yang namanya perzinahan, sesuatu yang tidak sah di mata agama. agama ya? siapa ya yang buat agama ampe sebanyak ini?
andai saya tinggal di persukuan seperti amazon atau pedalaman2nya papua... mungkin nggak sih saya kenal sama yang namanya agama yang benar/salah dan mungkin nggak sih saya masuk ke neraka karena nggak punya agama... (kalo secara saya dari lahir disitu).
kenapa ya agama itu nggak bisa disatuin biar dikata pake cinta juga (cie getoookh)..
ya iya maksudnya, kalo agama cuman jadi sebuah pergunjingan dan peperangan salah/benar kenapa mesti ADA gitu loh ya.


oke, saya muslim.
apapun yang saya bilang di atas toh saya tetap pada intinya percaya sama keberadaanNya.
dan saya nggak peduli atau percaya sama yang namanya undang-undang MUI lah.. cerita kyai lah.. atau segala macem. karena saya cukup satu yang saya pegang dan jadi pedoman, ya Qur'an lah...
mo percaya kata orang tuh namanya percaya sama RUMOR.
dan apapun yang terjadi nggak ada yang bisa mengubah keyakinan saya dengan paham agama saya sekarang. apapun itu.


intinya,
"hubungan ini kalo dipertahankan mo sampai mana..."
ya saya nggak tau bisa jawab apa.
yang jelas, kalau emang ini harus berakhir... ini bakal jadi kayak buku yang belum kelar dibaca. dan nggak akan pernah tertutup.
bukan apa-apa,
tapi emang dari diri sendiri saya udah terlanjur PASSSSSSSS banget nemuin yang sesuai. dan baru kali ini saya bisa menemukan pria yang mirip dengan kepribadian idola saya, papa.
dan itu saya yakin... nggak bakal ditemuin di kebanyakan pria.
dan saya merasa sangat beruntung, bersyukur untuk memilikinya atau (mungkin dibilang) pernah memilikinya.


eh lebai nggak sih???
YA UDAHLAH YAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!
ini nih bener-bener udah kayak tai goreng!!!!
apalagi sih yang bisa bikin orang kaga kayak tai lebai seanjing-anjing kalo bukan karena GALAU...
tolong deh tolong... tolong banget...
saya nggak punya solusi buat masalah ini...
saya tau teman-teman saya ada yang sama masalahnya dengan saya (bahkan ada yang udah hampir 4 tahun bertahan)
tapi katanyeeeee,
"Buat apa sih bertahan... untuk memperlambat 'kekalahan' doang kah?" <<<<< kata pacar.

Komentar