Kamis, 11 Maret 2010

kalo ada 30 hari.

Misalnya aja ya,
kalo ada namanya perayaan 30 hari tanpa internet.
semua jaringan internet mo itu lewat ADSL atau mobile, semuanya OFFLINE selama 30 hari..
tapi untungnya, masih ada listrik.
ya iyalah ampe nggak ada listrik, nggak bakal mungkin ada yang namanya jurusan Desain Komunikasi Visual ama ARTIS SINETRON.
nah..
kira-kira 30 hari tanpa internet mo ngapain?
jujur, saya mahasiswa yang statusnya adalah sebagai anak kosan.
hampir separuh waktu saya ada di depan komputer. separuh lagi dikampus. sedangkan separuh nyawanya di kasur. pada intinya, didalam kamar saya hanya ada KOMPUTER sebagai media entertainment.
dan saya jarang banget nggak buka firefox atau google chrome.
udah kayak raut muka saya bergantung dengan teknologi, atau media internet.

oke fine,
tapi kalo coba saya pikir waktu SMP.. saya belum kenal deket sama yang namanya internet, kenal sih emang, tapi belum ngerti sama yang namanya web social-networking atau finding web buat download di google (maklumin ya saya dari bocah parung)... LALU, daily activites yang saya lakukan adalah kalo nggak cuman main game komputer yang kartu2 itu ... ya baca komik, main basket, telfon-telfonan, nonton sinetron.
coba saya ingin membayangkan...
kalo besok internet offline selama 30 hari ke depan...

1. Saya nggak mungkin bisa 'library-ing' di Google.
2. Saya nggak mungkin bisa ngirim2 data dadakan lewat Yahoo!Mail ke orang yang di seberang sonoh.
3. Saya nggak mungkin bisa chatting dengan easily lewat messanger sama orang-orang.
4. Saya nggak mungkin ngecengin foto muka orang lagi nganga di facebook.
5. Saya nggak mungkin ngupdate twitter kalo lagi nggak jelas.
6. Saya nggak mungkin bisa punya bahan mentahan texture-texture buat foto kalo nggak download2ing.
7. Saya nggak mungkin dapet referensi secara instan.
8. Saya nggak mungkin menambah isi iTunes dengan lagu-lagu gratis hasil downloadan.
9. Saya nggak mungkin lain-lain.

Tapi sisi positifnya kalo emang nggak ada (untuk pribadi sendiri)
saya mungkin akan lebih sering mandi (karena nggak tau lagi mo ngapain) atau juga jadi lebih demen buat iseng-iseng bikin karya2 atau tugas, lebih sering makan, lebih sering tidur? lebih cepat tidur?

eh enggak yaaah...
ANAK KOSAN MO ADA INTERNET ATAU KAGAK YA NGGAK MUNGKIN BAKAL CEPET TIDUR.
secara masih ada game di komputer yang di install lewat software2 dr mangga dua atau glodok. secara masih ada DVD-DVD-an. secara masih ada mall dan pasar poncol. secara masih ada rokok sebatang dua batang. secara masih ada pacar. secara masih ada temen-temen. secara masih ada warung jamu.
dan yang paling penting adalah...
MASIH ADA PERPUSTAKAAN KALO MO GOOGLING SECARA MANUAL.
agak kasian sih ama perpus kalo dipikir-pikir... coba seringan mana ngunjungin google sama perpustakaan?
ya GOOGLE lah.. nggak usah kaki yang jalan! timbang click-clack doang.


intinya,
gw nggak yakin gw bakal bertahan hidup tanpa internet.
bisa sih bisa. tapi untuk ukuran mahasiswa yang separuh waktunya selalu berhubungan sama internet ya ampun kayaknya susah.
tapi satu sisi positif kalo nggak ada internet yaitu :
"Dunia jadi lebih bergerak."
jaman dulu sebelum ada internet dan ada listrik, bisa aja ampe ada yang nemuin listrik dan internet. terus bikin yang namanya e-mail.. dan seterusnya... istilahnya, kalo ada sebuah buku yang mana dari buku itulah kita ambil semua data-data yang kita butuhkan... kalo misalnya nggak ada yang membuat buku itu, apa kita mau untuk exploring. untung aja selalu ada orang yang lebih dahulu pinter kan yah...
nah lalu apa kalo semuanya udah tersaji didepan mata dengan one-click udah bisa bikin puas dengan apa yang diketahui.....?
entah apa karena emang orang2 lebih senang untuk menerima secara visual aja atau gimanalah.. yang jelas kayaknya kalo dibandingkan sama jaman yang sangat dulu, lebih banyak sekali penemuan-penemuan yang berguna untuk kedepan dibandingkan pada jaman sekarang (bukan berarti nggak ada loh, tapi maksudnya lebih sedikit lah)

seakan-akan kayak bilang :
"orang-orang dulu lebih banyak yang pinter daripada orang-orang sekarang."
 it means most of us diperbudaki sama teknologi dan cuma terpatok sama satu orang yang pinter tanpa pengen pinter.





nih gw intinya lagi ngomongin apaan si?
nggak fokus (macem berasa bener aja gw ngomong begini)
intinya yang nggak bisa saya pungkiri adalah saya merupakan salah satu budak teknologi. udah.

1 komentar: