back.

Ini saya bingung mo mulai cerita darimana.
Mungkin dari awal keberangkatan dulu kali ya...

I went to Gorontalo by my self. waktu ke airport saya diantar oleh Fanny Amalia jam 9an. yang ternyata pesawatnya itu datengnya jam setengah 12 siang. oke, berarti menunggu.
bengong, ngerokok, mobile-ing, ngerokok, ampe bengong lagi.
SANGAT-SANGAT MEMBOSANKAN.
tapi ternyata nunggu sendirian bikin saya jadi kenalan sama bule yang juga sendirian, satu pesawat sih, tapi doi tujuannya beda, kalo saya harus transit di makassar untuk ke Gorontalo, nah dia, emang tujuannya ke Makassar.
Namanya... (oke jujur sebenarnya nggak terlalu denger)
Bennard, Bernand, Gerrand, atau Gerrard lah ya...
Bule New Zealand <<< bener gini tulisannya?
Yang jelas dia cerita, tujuan dia ke Makassar adalah buat nyari cewek yang dia kenal waktu taun baruan di salah satu hotel Jakarta. He said, "we're drunk together."
pokoknya ceritanya banyak tapi karena logatnya yang british banget serta kemampuan menampung bahasa inggris saya yang kurang, jadi yang saya inget ceritanya itu aja.
Jadi, (setangkap saya aja ya)...
Ketemu waktu taun baru trus kayaknya udah crush-on banget si mas bulenya tanpa memegang contact number cewek itu. waktu kenalan si cewek itu bilangnya dari Makassar, ke Jakarta buat ikut taun baruan aja sama teman-temannya yang ada di Jakarta.
Terus apalagi saya nggak tau...
Terakhir-terakhirnya yang jelas, dia dapet kabar dari temennya yang waktu itu satu party juga waktu taun baruan, temennya itu lagi di Makassar dan ketemu sama cewek itu. sempet ngobrol pula.
JADI CUKUP DENGAN MODAL ITU AJA... DOI NYUSUL KE MAKASSAR!!!!
"and i never know Makassar." kata doi.
terus saya ditanya tujuan kemana, ngapain, bla-bla-bla... dengan sangat singkat (karena takut salah ngomong)..
"to Gorontalo, just visiting my family."
"So you bla bla bla (nggak ngerti ngomong apa)"
"Well, yeah." jawaban paling aman biar dikata ngerti.



Oh ya ya ya anggaplah bagian dari si bule2 itu udah kelar,
langsung aja pas udah nyampe di Gorontalonya.
Nggak, nggak ngapa-ngapain disana.... rencana mo ke pantai tapi nggak jadi karena faktor cuaca yang on fire parah!!!!!
dirumah isinya cuman tidur, makan, merokok...
MEROKOK?
yesss, kamar saya di atas. yang mana dikamar itu ada jendela yang mengarah ke balkon. dan balkonnya selega kamar kosan saya. dan dari situ bisa liat gunung dan segala macem yang ijo-ijo, dan karena itu ruangan terbuka, jadi kalo ngerokok nggak ketahuanlah!
andai ada teman-teman saya, pasti udah nyari asoka dan kacang kulit buat ngaso-ngaso!
tapi kayaknya mama emang udah tau...
waktu itu mama nyari korek trus nanya "Nda, pinjem korek dong."
(bingung)


YA! LALU DATANGLAH HARI SABTU!
dimana semua orang ribet, dimana padet banget rumah udah kayak pasar, dan dimana semua ibu-ibu ada.
saya dipaksa mama untuk memakai baju yang modelnya udah kayak baju muslimnya... dan saya nggak mau. pokoknya nggak mau!
saya bela-belain buat make baju yang biasa saya pakai ke kampus... kaos biasa lengan panjang dan legging item polos. dan debat soal baju susah banget kelar!
Dan belum kelar soal itu, tiba-tiba Mama marah-marah karena rambut saya dikuncir dan pakai bandana yang digulung jadi bando biar poni saya keangkat ke belakang.
"KAMU KELIATAN KURUS KALO KAYAK GITU. GERAI AJA RAMBUTNYA!"
gerah...
sumpah gerah banget.... gerah parah.
malah yang namanya rumah baru jadi kan, furniturenya masih cicil-cicilan lah ya, dan salah satu benda buat rumah YANG PADAHAL PALING PENTING belom satu bijipun terbeli, adalah AC.
bukan main mo mati...


Saya nggak bawa kamera!
bawanya handycam pacar, karena SLR bukan maen lebih ribet bawanya daripada sekotak handycam. apalagi kamera saya penutup lensanya ilang, dan belum sempet beli penggantinya.
foto-foto?
tetep bisa pake handycam, tapi saya jadi jarang foto2 karena lebih doyan ngerecord diri sendiri alyas nggak jelas. dan saya menyesal. karena nggak bisa diupload ke komputer, mini DVnya salah format jadi nggak bisa kebaca sama ulead. tai.


Dan lalu ngobrol sama banci-banci, ada Amanda, Betty, dan satu lagi siapa saya lupa.
Saya banyak tau dari mereka,
yang mana katanya ada daerah di kota Gorontalo yang namanya 'tangga 2rb'
disitu anda bisa mendapatkan LONTE sampai harga 2rb perak!!!!!
(spesial price diatas tiker dibawah pohon)
Trus disitu juga mereka cerita-nanya-nanya tentang waria di jakarta. mereka ketawain waria-waria yang merek, karena apa... karena justru brondong-brondong di Gorontalo mereknya sama bencong! (sampai om-om juga loh) buktinya saya liat kok. brondongnya dipanggil disapuin dut ratusan ribu bejubel, trus brondongnya ngangguk dan diem aje nungguin obrolan kita kelar (abis itu dipake deh hahahhahak)
dan saya baru tau kalau ternyata bencong-bencong di Gorontalo itu termasuk dari orang-orang yang paling berpendapatan tinggi, oke, mungkin nggak semua. tapi rata-ratanya sih katanya gitu.
karena yang pada sukses bangun cafe, salon, diskotik, sampai penginapan biasanya bencong2 (kalo disana)
siapa yang merasa banci pindah ajalah ke Gorontalo. biar hoki.


Hmmmm... lalu soal Jorshe.
kalo pernah ada yang nanya nama deviantart saya kenapa BABYJORSHE?
karena babyjorshe itu nama kuda putih saya.. sekarang sudah besar dan buluk (besarnya juga kayaknya nggak keliatan)
DAN FOTONYA ADA DI MOBILE PHONE SAYA!
sorry banget ya saya nggak punya BB gitu deh jadi susah ngupload ditwitter atau mindain datanya. jadi saya pamer ke temen-temen terdekat sajalah hahahahhak


OH YA ADA LAGI!!!
saya lupa namanya. saya dikenalin 2 cowok (direkomendasikan dari saudara2 saya buat jodoh)
yang satu mukanya kayak Taylor Lautner tapi versi krempeng dan lebih item (tetep mendingan pacar saya)
yang satu lagi mukanya kayak anaknya SBY yang istrinya Annisa Pohan dan lagi kuliah/sekolah kepolisian.
ah nggak penting namanya, saya nggak inget.
tapi ogaaaah! dari semua rekomendasian dari SMA sampai kuliah enggak ada yang bikin saya berkenan!
dan saya menemukan satu ayat di Al-Qur'an yang mana berkata "Dan diharamkanlah seorang perempuan menikahi laki-laki yang tidak ia perkenankan."
berarti yang namanya pernikahan karena jodoh2an sama aja zinah.
YESSSS!!!!


Dan terakhir,
I HATE BLACK MAGIC.
maklum yang namanya daerah pasti banyak mistisnya dan juga syiriknya.
Ayah saya kena!
Senin saya pulang ke Jakarta bersama Papa, karena beliau harus kembali berangkat kerja hari Rabunya.
Tapi ternyata,
Kaki papa biru-lebam-bengkak! dan beliau jalannya harus nyeret! itu terjadi tiba-tiba.
saya sampai nangis karena nggak tega liat muka papa yang kesakitan. dan saya berfikir akan terjadi apa-apa.
Lalu Mama memanggil kiyai yang semacam tabib gitu lah ke rumah.
dengan modal dupa, daun sirih, sepiring air, dan doa-doa dari tangannya yang mengusap kaki Papa...
triiiiing...
hilang! dengan mata kepala saya sendiri saya lihat yang biru-biru itu udah nggak ada!
hemmm, mungkin saya nggak ngerti ngomong Gorontalo tuh kayak gimana... tapi karena keseringan denger perbincangan orang2 Gorontalo sedikit sedikit saya jadi paham, dan saya mendefinisikan sendiri arti dari kata-kata kiyai ke Mama.
"Ini ada yang jahatin. orang iri, sirik. didalem kakinya dimasukkan sesuatu, semacam kepiting. jadi sakitnya ini kerasa seperti dicapit seekor kepiting. panas dan sakit. Insya Allah, lama-lama ini akan membaik, mungkin beberapa hari setelah ini masih akan terasa sakitnya. karena toh masih ada kayak 'bekas-bekas capitan' di dalam."
NGERIIIIIIIIIIIII...
si kiyai nengok ke saya "Itu putrinya?"
Mama mengangguk dan kiyai itu bilang ke arah saya "Hati-hati ya, solat-solat."
AAAAH BELUM MANDI HAID SAMPAI SEKARAAAAAANG.
dan oh ya ampun saya jatuh sakit setibanya di Jakarta.
padahal herannya saya sudah mandi pake air yang udah didoain sama kiyai buat dilindungi dari segala macam gangguan... yang kata Mama saya, lewat air itu saya jadi punya jin penjaga.
tapi saya jatuh sakit. dan ke klinik di Roxy yang mana dokternya bilang 'mungkin kecapekan'... padahal saya sudah demam, pucat, tenggorokan sakit, dan mual.
untungnya saya dikasi antibiotik yang malah bikin tambah mual dan jadi males makan...
dan saya inisiatif buat seharian matiin AC ngunci diri dalam kamar sambil nari-nari pake tarian teater2 gitu di youtube biar keringatan. abis itu saya searching google 'salawat-salawat'. dan saya baca-baca saja (macem sah aje belom mandi haid!)
TAPI SEMBUH!!!!
SAYA SUDAH SEMBUH KEESOKAN HARINYA!!!!


Dan ya udah lah,
masih banyak banget ceritanya...
capek nulis.
yang jelas intinya saya heran sama orang-orang yang ngiri, apalagi main syirik.
sejelek-jeleknya penyakit hati saya sih paling cuman dengki doang. itu juga dengki sama orang-orang yang sinis dengan saya dan memang punya masalah individu.
so get cursed you guys black shit magician.... the hells for you.



P.S   :  Happy UAS!!!

Komentar