Minggu, 22 Agustus 2010

diary yang kontroversial

"Kalo kencing ada darahnya dan kerasa sakit itu namanya kemih." kata fanny amalia.
"Banyak minum air putih." kata teman-teman.
"Ya udahlah nggak usah puasa sampai bener-bener udah sembuh." kata saya untuk diri saya sendiri.

sampai saat ini puasa saya udah batal 4.
yang waktu awal puasa karena lagi 'halangan'... nah yang dua lagi karena sedang ada masalah dengan kemih. bahkan mama saya apalagi papa saya belum tahu loh tentang ini. soalnya mereka suka lebay deh pasti, trus kayak gini aja mama pasti udah berkaca-kaca. bener-bener takut banget saya kenapa2 (ya iyalah anak satu2nya!) ntar aja check-up kalo udah sempet ini. rebek cari magang dan nyiapin penulisan buat tugas akhir! (belom lagi EXPO)


ngepost tulisan ini di blog sebelum nyokap dan bokap tau?
ya udahlah.. kalo mo ada yang ngasih link ini ke nyokap juga ya terserah toh.. (untung laptop dirumah udah rusak dan speedy udah dicabut) jadi gw rasa nyokap apalagi bokap nggak bisa mengakses blog ini dari HP karena HPnya bukan kayak blackberry2 gitu deh, lagi juga apaan sih orang kencingnya udah normal, cuman karena kurang minum aer doang jadi please jangan lebay.
dan yang ngasih link ini ke cowok gw, gw sumpain kencing lo warna item.
si kak dapit jarang buka blog ini. seringnya buka kaskus. jadi tolong ya jangan dikasitau, biar aja tau sendiri kalo emang kebetulan beliau buka, soalnya orangnya kayak bokap. ngasihtauin dia sama aja ngasitaun ini ke bokap. oke? thanks.


kesimpulannya : this is my diary. kalo bisa ada kampus reformasi yang namanya U-NI-VER-SI-TAS-TRI-SAK-TI kenapa gw juga mesti ngebatasin omongan dan cerita pribadi diblog. selama masih ada kata reformasi (dih nggak nyambung). intinya, this blog is not for visitors, just diary like i said, yang kebetulan aja go public, then so what? emang gw cut tari? (sekarang malah gw yg jadi lebay)

2 komentar:

  1. wandaaa.. wandaa.. se jago jagonya yg baca ngejaga rahasia, yang cerita ya lw juga.. hahaha

    tetep nulis aja nda, masih syukur bisa nulis, berarti beruntung, ngga kaya orang di dusun sana, klo curhat harus semedi di gunung..(ngga nyambung)

    semangat lah yaa!!

    BalasHapus