Jumat, 06 Agustus 2010

tante kece

there are so many things i've learn from a little discussion with (say it) my "TANTE KECE"
tante kece alyas tante yang nggak mo disebutin namanya di blog karena takut di cengin suaminya kalo sampe dibaca hahahahahaha...
cara ngomongnya seperti madam kintil... yang sotoy2 gimana gitu. tapi tentu lebih sangat terjamin kata2nya si tante deh kayaknya..
(oke berikut dibawah. setiap conversation hanya saya ingat semat-mata. lebih atau kurangnya ya perkirakan sendiri. yang jelas saya hanya mencoba menulis intinya saja biar bisa cepat ditanggap maksud dan tujuannya)


"Mikir nggak kalo cowok-cowok yang pada punya istri atau suami yang gimanaaaaa gitu... sempet kelintas kata 'kok bisa sih' atau 'kok mau ya?'
 saya hanya memutar-mutar bola mata seakan mengiyakan. dan tante kece bilang,
"setiap orang yang saling mencintai di bumi ini nggak mungkin nggak ada yang nggak pakai 'karena'.... okey, love at first sight is true. emang ada. tapi ketika lo menjalani sebuah relationship atau ikatan yang sampai nanti.... lo pasti punya alasan khusus untuk mempertahankan dan mencintai orang yang paling terjelek di dunia sekalipun."

dan yang saya tangkap. kata 'karena' itu ternyata sangat penting ya? karena.... hemmm... karena ia kaya... atau karena ia ganteng... karena ia pintar... karena ia..... hmmm...karena punya hobi atau kesenangan yang sama.... atau.... karena semuanya cocok.

"Balik ke cerita awal... kenapa ada pria atau wanita yang jelek banget bisa dapet pasangan.... ya karena kita nggak tau karenanya itu apa.. kita cuma bisa nebak. misalnya si itu... oh ya jelas dia mau nikah sama tu cewek. si cowok kan pemales banget, sedangkan si cewek mo sejelek apa... toh pinter masak, mandiri, rajin, terlihat sangat care sama segala sesuatu..... ya enak tuh cowok, diurusin deh... sama aja nikah buat 'punya nyokap' lagi lah... ada loh yang kayak gitu."
dan saya bilang.... tapi kayaknya beda deh kalo sama yang namanya jatuh cinta....
terus tante kece ketawa.



"Ndaaaaa... siapa yang bilang jatuh cinta itu nggak ada. emang kamu kira tante nggak ngerasain itu? liat sekarang keadaan tante gimana? betapa gondoknya tante ketika udah tinggal serumah, yang beberapa bulan kemudian sifat aslinya ternyata udah keluar... yang bikin gondok bangeeeeet.... oke fine, kalo dia beli mobil pake duitnya sendiri... tapi bayangin disaat dia lebih ngeduluin untuk nganter ibunya ke mall terlebih dahulu dibandingkan nganter istrinya yang lagi hamil-yang ada jadwa check-up. lo mo gimana kalo dapet suami yang ternyata dia kerja untuk ngebahagiain keluarganya lebih dulu, istri ama anaknya kedua....? bakal capek deh nagih setoran biar sadar. pasti lo bakal pengen banget ngomong, 'bos! ngapain lo nikahin gw dulu atau bikin keluarga baru kalo emang lo masih mo ngebahagiain keluarga lo?' ampe stres banget tante abis melahirkan, hampir gila gara2 terlalu gondok."



so then i realized, waktu itu tante kece sempet dikabarin masuk rumah sakit karena sedikit mengalami gangguan kejiwaan sekitar 3 bulan setelah melahirkan. i mean, pernah denger baby blues syndrome? tekanan jiwa untuk seorang ibu setelah melahirkan? yang kemaren di berita baru ada seorang ibu yang menggorok leher bayinya? itu ampe separah itu anjeeeeeeeng serem abis, coba anda bisa search di google 'Baby blues syndrome.'
saya sampai nanya ke mama, apa mama sempet kena juga? mama dengan bangga bilang 'Alhamdulillah, enggak ! soalnya mama dan kamu nggak ditinggalin berdua doang di rumah. di sini tuh rameee banget! setiap abis mama nyusuin kamu pasti ada aja yang langsung ngegendong."
dan saya yakin, kalo nggak ada nenek, kakek, tante, om, dan semua sodara-sodara yang lain, pasti mama bakal kena dampak baby blues itu (secara papa merantaunya lama betttthul  ya kan... hemmmm)

Balik ke tante kece, yang saya salut... tante kece sekarang udah punya mobil sendiri dari hasil kerjanya sendiri (tanpa campur gaji dari suaminya!). saya ngefans sekali bener-bener! dan emang orangnya pinter banget .. waktu seumuran saya sempet tinggal di Bali loh setahun, jadi tourguide bule....tuh kan jago (ah bahaya nih jari mulai ngebeberin identity si tante.)



tapi....


"kok tante masih tahan sama suami kalo udah tau gitu? karena.....?"
trus si tante nunjuk ke anaknya yang lagi lari-lari dilapangan ngejer kucing garong.
lalu saya dan tante kece kembali ngobrol bla-bla bala bala bulu blu blu.... ketawa tawa juga kayak tante girang....
ah pokoknya banyak banget lupa.
mo siang ampe tengah malem pokoknya kalo gw udah keluar kamar trus nemu kursi aja pasti tiba-tiba si tante kece ikut nyamper deket-deket trus ngajak ngobrol.
oh ya ada satu yang diomongin tante...
"Mo punya anak dua. satu cowok dan satu cewek."
"iya tante! itu sih dimana-mana emang udah standarisasi kontrasepsi. kalo aku sih mau punya satu aja deh, cowok. soalnya anak cowok kan cenderung paling deket sama mamanya... kalo cewek ke papa deh pasti."
"Iya. tapi kamu? kamu kan cewek...... satu-satunya lagi. kasian tuh mama sama papa kalo lo ntar diambil cowok. mending banget kalo dengan restu, kalo nggak sama restu... aduh... sakitnya pasti lebih parah daripada sakit waktu melahirkan."



".................................................................................................................."
ya udahlah.. katanya tante juga paling lama pacaran sama bule baek banget dan paling lama ampe hampir 3 tahun (putus karena mamanya nggak restuin gara2 beda agama).... eh jadinya malah yang itu deh.... tapi sempet aja dia ngomong 'padahal hati kecil tante udah bilang mo lari sama si bule aja. tapi ya udahlah... hidup ikutin alur aja yang penting bisa main dengan bener.'
ah gw kangen ngobrol sama tante keceeeeeee dah ah!!!!
gw berharap tante kece main lagi ke sawangan!!!
(dan gw jadi pengen pulang lagi ke sawangan, mendadak kangen rumah)

1 komentar: