transjakarta

udah lama mo nulis ini. tapi ketunda2, dan baru sekarang bisa sempet...
oh sebelumnya about wishlist, you know wishlist is using 'wish' so it means that 'wish' is not always becoming true.
and my dreamy yummy lens is far away from a reality. it means failed. celengan ayam masih jauh, mungkin klo orang bilang tinggal beda dikit doang tapi buat saya beda 2 atau hampir 3 juta adalah angka yang sangat sulit dicapai dengan uang sendiri. UANG YANG DIKUMPUL SENDIRI
dan ayah saya ketawa, ya... cuma ngetawain. dan bilang,
"udah dibilang lo nggak bakal bisa. kerja aja belom. mo sok-sok beli lensa pake uang tabungan sendiri."
dan iya benar, saya kalah.
saya kembali kepada pangkuan ayah ibu sebagai anak tunggal yang manja.
tapi ya udahlah yaaaaaaah... terima kenyataan kalo sebenarnya saya hanyalah anak manja yang mo sok-sokan dan masih labil. mungkin ujung2nya juga nanti kerja kalo nggak minta bantuan jadi pegawai negeri sipil yah max. 'salary' is becoming a wife. istri dari pria yang anaknya pengelola negara atau pengelola perusahaan atau pengelola tambang minyak ya bebasssss dah suka2 mo ngarep jadi istri siapa.




KEMBALI KE JUDUL.
transjakarta.
mungkin buat siapa aja udah biasalah ya buat sering make busway buat jadi transportasi utama pergi kuliah sekolah dan kerja. tapi buat saya itu sedikit nggak biasa. karena yang biasanya bertahun-tahun transportasi saya memakai kaki dan tebengan motor pacar atau tumpangan kendaraan teman, akhirnya saya merasakan menjadi penumpang busway yang setiap saat dijalan selalu saya liatin dan saya bilang 'sumpah, nggak bakal deh gue naik busway ampe sempit2an kayak gitu'....
sinjing... tuh kan selalu kemakan omongan sumpah...
MAU NGGAK MAU KALO KE TEMPAT MAGANG MESTI NAEK BUSWAY.
tujuan blok M.... dan peraturannya masuk jam 9 pulang jam 6.
yang berarti saya harus sampai di shelter busway grogol jam stngah 8 dan sampai di shelter blok M sekitar jam 6 lewat 15, dan tau nggak sih... mau nggak mau mesti selalu ngelewatin dan berbarengan sama 'situasi-rawan' dimana pada pukul tersebut dan setiap titik2 lokasi adalah sesuatu yang paling dihindari. yaitu jam-jam kantorannya kota.


dan kelar semua keribetan itu, saya rindu keadaan itu (ampe akhirnya magang lagi tapi lebih jauh malah di senopati!!!) ya mungkin karena sesuatu yang dibenci adalah sesuatu yang justru malah yang paling terkesan dan kadang akan sangat dirindu... jadi ya bukan maksud norak sih... cuma nggak tau kenapa yang namanya hobi baru, yaitu ngomentarin orang-orang yang saya perhatiin di busway. misalnya ngomentarin lewat smsin pacar, lewat ym, dan yang paling sering update status twitter. you know it's me, manusia super autis yang hobi sekali ngeksis dengan visualisasi tulisan yg penting nggak penting.
my memories of people on the 'it' transjakarta (beberapanya waktu yg sangat lalu) :






1. Lupa cukur bulu ketek.
itu saya sendiri. dan kebetulan waktu itu naik dari grogol transit di harmoni emang nggak dapet tempat duduk seperti biasa. udah gitu salah pake baju. kaos yang saya pakai belahannya selebar jidat, jadi klo ngangkat ketek dikit... jeng jeng jeng!!!!
#alhasil berusaha keras ampe gimanapun caranya gue mesti bediri di pegangan deket pintu. apapun yang terjadi. ya, apapun!!!!!




2. Pada satu ketika dipagi hari di transjakarta dari grogol tujuan harmoni, naiklah saya dan beberapa orang lainnya. saya tidak termasuk dari orang2 yang bergerombol di tengah. tetapi entah gimana caranya saya yang jaraknya agak dekat dengan pak supir bisa mendengar suara alunan-alunan lagu EMO yang berasal seperti dari suara earphone di tengah sana. EMO NYET, EMOOOOOW!!! ditengah2 diantara kerumunan orang2 yang berkemajaaaa!!!!!! najis kedengerannya parah banget ampe di posisi saya berdiri!.
#alhasil, iya coba lirik2 colong2an nyari... dan oh ya ampun pria berkemaja biru garis-garis dongker itu ternyata. yang kalo diliatin terus tampangnya sih harusnya ngederin original soundtrack film korea yang distel di Indosiar.... rambutnya juga gatsby banget sih iya...




3. antrian dari harmoni tuh disebelah mana aja udah pasti kayak anjing. orang-orang mesti diatur dulu baru mo nurut. bahkan waktu lagi ngantri transit buat bis ke arah blok M, ada mbak-mbak satu orang yang bener-bener nggak tau deh itu kenapa. si mas-mas busway udah bilang "Mbak, mbak, tolong mundur mbak .. biar pintu tertutup secara otomatis." (nggak mundur-mundur)... "Mbak-mbak maaf ya mbak buat keselamatan anda." (nggak mundur-mundur juga) saya yang posisinya nggak jauh dari si mbak-mbak itu cuma bisa bengong liat mbak-mbak yang pake masker itu tampak ngeremehin itu mas-mas. ketika mas-mas busway itu diem dan cuma bisa geleng2 kepala kayak nahan kesel,  si mbak2 batu bermasker itu dicolek sama ibu2, "Non munduran non nanti kena pintu." (TETEP ENGGAK MUNDUR-MUNDUR JUGA NYIEEEEET)
#alhasil, berkesimpulan ternyata masih ketemu juga beberapa orang-orang lokal yang kepala batu. yang kalo misalnya celaka atau kenapa2 cuma bisa nyalahin orang lain. ngerasa nggak pernah salah sejak baliq.




4. Di suatu hari Senin pulang dari tempat magang, sekitar jam setengah 7an, busway tujuan dari Blok M yang saya tumpangi tiba di shelter Harmoni. waktu itu lagi ujan. keluar dari situ, saya kesulitan untuk berjalan ke arah antrian busway yg menuju kalideres, yang mana di grogol lah saya akan turun. JALAN DI DALEM SHELTER HARMONI SUSAAAAAAAAAAH BANGET.. ternyata faktornya karena antrian bis yang menuju pulo gadung atau apa gitu ya udah sepanjang tempat gue tadi turun... saya nengok ke sebelah kanan juga sama kayak gitu. bayangin macet orang di dalem shelter busway. DIMANA-MANA MACEEEEET!!! udah gitu ketika saya sampai ditempat yang sedikit lega, si mas-mas shelter busway teriak "YA YANG MO KE KALIDERES TOLONG NGANTRI DARI SEBELAH SANA YA YA YANG MO KEKALIDERES, ROXY, GROGOL, BLA BLA..."
pas saya muter nengok ke belakang, aaaaaah antrian yang tadi ternyata udah semraut sama antrian yang menuju ke kalideres. MACEM NGANTRI KAPAL NABI NUH. udah nggak tau mo bediri di sebelah mana aja ya dong, dan akhirnya saya keluar dari shelter harmoni dan nyetopin taksi.
#alhasil keluar 10rb rupiah buat taksi dr harmoni nyampe ke grogol, tadinya mo naek ojek, tapi masa ojek nawarinnya 20 rebu ditawar lagi mentok 15rebu, katanya karena ujan dan macet... dih ketahuan naik taksi nggak kena ujan, macet dikit doang, udah gitu AC... heran saya kenapa bisa lebih mahal ojek daripada taksi -______-




5. Busway, i'm in love.
waktu itu udah deket terminal blok M, pak supir nyuruh penumpang yang tinggal bersisa berapa orang doang, termasuk saya, turun sebelum di shelter blok Mnya... tadinya mo pake pintu depan, tapi kayak ngadat gitu kunci depannya, akhirnya pake pintu tengah yang mana lo mesti loncat buat turun dari busway. ada dua orang yang loncat duluan... yang satu bapak-bapak yang satu lagi cowok botak pake baju ijo tosca gitu, PUTIH, sipit, pake kacamat frame item gitu, terus badannya kurus2 berisi yang enak banget gitu buat dipeluk hahahhahaha.. (herannya kenapa gw baru 'ngeh' keberadaan makhluk tampan). tapi nggak karena itu sih, si tampan itu mengulurkan tangannya ke arah saya... ngerasa kayak princess nggak sih loh.. turun dipegangin, padahal nggak kenal....... THAT IS A SWEETEST THING EVER (ya nggak juga sih, gue juga nggak bakal selebay ini kalo cowoknya nggak ganteng hahahahak) yah pokoknya mesti liat mukanya kayak gimana ramah bangeeeeeeeeeeet senyumnya seadem apaan dah tauk... unyuuuuuuuuuuuuu ampe sekarang saya akan selalu kenang orang itu




6. Disaat saya sedang berada di garis paling depan dari orang-orang yang kesetanan ngantri busway, di belakang saya terdengar ada ibu-ibu yang ngomong "Maaf ya pak, bu, kalo bisa tolong jangan didorong-dorong... kasian anak saya." pas nengok ke belakang, oh very sorry, jadi ada anak cowok semuran 5/6 tahun gitulah ya mukanya kayak jago matematika ama fisika gitu... tangan di balut ama perban terus kaku gitu, kasian deh kayaknya patah...
Pas busway dateng, saya dapet tempat duduk yang tepat menghadap si ibu dan anak kecil malang itu. ibunya kayak manadonese gitu matanya lembab bengkak banget, nggak bisa dipungkiri lagi kalo ibu itu abis nangis... mukanya sangat-sangat sedih... dan anaknya, anaknya juga keliatan muka pasrah gimana gitu...
#alhasil, mungkin emang agak lebay ya tapi dilihat dari situ gue berkesimpulan "anjrit nih bokapnya kemana sih?" bener-bener tega ngebiarin anak sama istrinya naik busway jam2 pulang kantor dengan keadaan anaknya yang seperti itu. mudah2an Allah membalas dengan balasan yang setimpal. dang jangan ampe deh gue ketemu sama laki yang cuma mikirin diri sendiri tapi nggak mikirin anak istrinya. ya konyol aja gitu ngebayangin misalnya suami lo naek mobil yang disupirin ama supir pribadi (udah gitu pake nganterin sekertarisnya ampe rumah) sedangkan elo nganter jemput anak lo naik kendaraan umum. lebay nggak sih? ya taulah gue, khayalannya suka lebaaaaaaaaaaay.




7. your girlfriend is so hot damn shit.
Oke, buat ketemu bule berpasangan sama cewek yang indonesian banget tuh emang udah sangat biasa. tapi coba kalo ketika lo ketemu bule tinggi yang mukanya udah kayak pemain bola italy GANTENGNYA PARAAAAAAH banget udah gitu lo ketemunya di busway..... ya emmm, biasa aja sih mungkin buat orang lain, who care gitu... tapi entah kena sangat peduli banget sama cewek yang bersama bule itu. oke, fine, cowok lo ganteng banget parah emang, wajar kalo lo celingak-celinguk dan bahkan MELOTOTIN gue yang lagi memperhatikan muka cowok lo. But please helloooooow.. dengan jilbab dan pakaian lo yang serba tertutup plus kacamata tebal yang ada di depan mata lo itu lo ngerasa wajar nggak sih cium-ciumin cowok lo di dalem busway. i mean that is really fine if you are in looove with someone, tapi kenapa jadi kayak nggak tau diri dan situasi ya?
#alhasil, jadi ilfil buat liatin... bener-bener nggak enak ngeliat cewek jilbaban nyempil2in batang idung di ketek si ganteng udah gitu maenannya cium2in tangan cowoknya yang terganteng itu. sama satu lagi sebelum itu semua, pas ngantri sempet gue liat si cewek meluk cowonya dari belakang. ewwwh, even if only they're already get married, pemandangan itu bener2 nggak keliatan wajar buat disini. di negeri serba FBR gini gitu lokh.




8. British people.
Waktu itu saya duduk. di sebelah serong kanan saya terdapat 3 pria yang pake kemeja dengan model mukanya yang metroseksual banget, berdiri dan asik mengobrol. obrolannya pake bahasa inggris gitu, british2 gimana gitulah... diem-diem saya nguping. banyolannya tuh pada nggak lucu sih emang, tapi entah kenapa justru karena nggak lucu jadi pengen ketawa. yang paling nggak lucu.
"Look, that is a free-big-shower-ever."
"where?"
temennya yang ngomong tadi nunjuk ke bunderan hotel Indonesia.
"Yeah cool. free shower."
temennya yang satu lagi ngomong. "And free to the jail." terus mereka ketawa cekikikan.
DIH APAAN SIH NGGAK LUCU ANJEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEENG... SUMPAAAAAAAAAAH SAKING GAYUSNYA AMPE GUE NAHAN KETAWA!!!!!!!!
#alhasil, sebelum mereka turun di shelter sarinah kedengeran salah satu ada yg ngomong, "i think she knws wht we're talking about." yang satunya bilang. "Hahaha, is that so?"
muka saya kerja keras nengok ke sebelah kiri, pura2 liat pemandangan jalanan di depan... nahan ketawa susah banget ya allah udah kayak nahan boker.




9. young people are blackberry.
everytime and everywhere. ada dimana satu hari dan satu ketika sekitar jam 9an lah saya baru berangkat karena emang sengaja mo telat, saya duduk di busway yang agak sedikit lengang dari harmoni menuju blok M. di depan saya, beberapa ya yang kayak seumuran saya dan banyak lagi young people berderet. and the funny fact is, berjajar pada BBan. ding, ding, ding... always like that, ya yang bikin lucu adalah ada sekitar 5 orangan yang duduk depan lo dan mereka semua nunduk mengetik dengan posisi tangan sejajar dengan dadanya plus muka cengangas cengenges. udah gitu pas nyampe di shelter sarinah, ada dua orang mbak2 menor gitu naik dan berdiri dekat saya karena nggak dapet tempat duduk. mbak-mbak itu baru naik aja ngobrolnya udah ANNOYING PARRRRAH udah malah mukanya jelek banget berdua, intonasinya intonasi orang2 sinetron, baru masuk obrolannya gini...
"Eh iya emang bok, sumpah yaaah.. gw juga baru tau kalo BBB mo bikin album baru." satunya bilang, "Iya gue juga taunya dari Wahyu tau nggak si lokh jadi dia BBmin gue gitu." trus satu lagi "Eh wahyu udah pake BB??!! sumpah sumpah dia suruh ngeadd pin gue dong!"
cuma itu si penggalan kalimat yang saya ingat, selanjutnya saya mencoba berusaha keras mengirim sugesti kepada kuping saya seolah sedang jadi orang tuli.
#alhasil, lebih milih bareng sama orang-orang kantor daripada ketemu mbak-mbak bawel. saya tidak akan naik busway yang kearah blok M setiap jam 9. itu aja, demi kenyamanan saya di perjalanan. terimakasih.




10. Udah paling males ngeladenin perempuan atau ibu2 yang berada di garis depan antrian. pas busway dateng, karena ngeliat di dalem busway itu rame dan nggak ada tempat duduk kosong.. biasanya itu orang2 nahan diri nggak mau masuk. sedangkan di belakang tuh pada buru-buru, yang orang-orangnya nggak mo tau bakal duduk atau nggak yang penting cepetan naik karena demi mengejar waktu.
SAYA HERAN SAMA ORANG2 YANG NGALANGIN JALAN. KALO EMANG MO MILIH-MILIH NAEK YANG MANA, YA NAIK TAKSI AJA KEK. NGAPAIN SIH LO NGANTRI?!!
#alhasil, sebenarnya tuh nggak ada yang namanya ngantri busway desak-desakan atau dorong2an loh ternyata. yang menjadi faktor pada nggak tertib dan dorong2an itu biasanya karena orang2 yang pemilih yang nggak tau diri. pernah saya emosi, udah nunggu lama, pas dateng, depan gue persis ibu2 nahan diri karena bis itu banyak yang berdiri. gue dorong kesamping aja tuh ibu-ibu sambil ngebanyol, "Ya elah,  kalo nggak mo naik ya nggak usah ngantri dong..." bener dong gue, bukan soal dia orang yang lebih tua dari gue jadi dia boleh nggak tau diri dong. orang setelah itu, pas saya berhasil naik busway si mas2 yang sebelah saya yang baru naek juga ketawa bilang, "Sabar non, namanya juga orang lelet. maunya santai tapi semena-mena."




11.  Mr. Weirdo
Ada satu ketika, dimana busway segera akan sampai di shelter busway harmoni. yang namanya orang bediri pegangan cantolan, itu paling rebek kalo mo belokan atau ngerem mendadak. gimana caranya biar dapat bertahan agar nggak jatuh. Jadi, intinya, ada bapak2.. dia kayaknya lagi smsan gitu... dia membawa tas slempangan yang gede dikebelakangin dan tangan kanannya menopang ke cantolan. sementara serius ngetik dengan tangan kirinya, tiba-tiba... gedubrak...
seriously, nggak ada batu nggak ada rem nggak ada belokan dan apapun yang bikin lo kehilangan keseimbangan... tapi entah kenapa si bapak2 itu jatoh... udah gitu jatohnya numpreg ke barisan kursi depan saya yang isinya mbak-mbak sama ibu2... satu deretan itu tereak, ngomel2....
#alhasil, dapet pelajaran yang berharga... apapun yang terjadi... jangan pernah memainkan handphone ketika lo sedang harus berdiri di dalam busway. demi kenyamanan bersama. sip.




12. AMPUN DEH, JADI INI YANG PALING PENTING... KITA TAU KETIKA HARUS NAIK BUSWAY ADA SATU KETIKA KITA TERHIMPIT DI SEKERUMUNAN ORANG-ORANG.DAN UDAH GITU, KEADAAN SAYA ADALAH.... UKURAN BADAN SAYA TIDAK SEMAMPAI, HANYA SEKITAR KURANG LEBIH 160 CM. YANG JADI MASALAH ADALAH, KETIKA LO HARUS BERDIRI, KEPENTOK, DIBAWAH KETEK BAU TAI IKAN ASIN.............
sumpah demi Allah dan Rasulullah........
itu nggak enak banget......
baunya berasa nyampe ke pusat otak dan serasa idung bakal mimisan............ astagfirullahuladzim.
#alhasil.... nggak tau mo bilang apa. pasrah. jakarta kejam, nona... keji.






p.s  : maybe much more, but i can't remember mostly all. whatever it is... i love transjakarta, more than ojeg and taxi :) kalo ngomongin "coba deh naik kereta..." terakhir SMA yah kayaknya bareng mama nyoba naik ekonomi, dari stasiun depok. pulangnya saya trauma nangis2 lantaran waktu mo turun ada yang nepok pantat saya ... bukan nepok malah. ngucek kayak mo ngegadoin mie instan -_______- jadi kesimpulannya saya masih ingin naik kereta. tapi bukan ekonomi. titik.

Komentar