banyak anak = banyak mobil = bikin macet

"Bakal lebih enak kalo di jakarta ada jalur sepeda."


ya itu kali isi kepala anak geng fixie tau nggak sih lokh... kayak pada nggak pernah bawa motor aja terus potong jalan naek ke trotoar gitu... atau nggak ambil simple juga, kayak kagak pernah aje gitu bawa mobil colongan naik ke jalur busway... terus ada yang bilang di televisi, 'sayang sekali masih banyak yang tidak beralih ke transjakarta.'

kalo boleh minta atau ngarep sih, ya pemandangannya diluar busway tuh nggak enak aja gitu tiap jam pergi dan pulang kantor... saya yang ada didalam situ aja ngerasa, dari luar ada orang2 yg duduk di metro mini nunjuk ke dalam isi busway, atau nggak pas lampu merah.. beberapa orang dari dalam mobil aja keliatan dari balik jendela mobilnya lagi geleng2 kepala ngeliat isi busway... 
buseeeet...
lebih parah dari isi bus patas AC kayaknya.. udah hampir sama ama keadaan didalam kereta, walaupun emang lebih parah keadaan dalem kereta kemana-mana.


kenapa ya, BUSWAY gitu loh...nggak diperhitungkan aja gitu tiap yang naik busway? mesti banget dipepetin ampe napas di depan dada orang... orang juga jadi kayak nggak punya pilihan mo lebih baik naik transportasi apa... naik kereta sama, naik bus sama, naik mobil apalagi, ya motor aja jalannya susah apalagi yang rodanya lebih dari dua... sekarang yang cuma bisa nikmatin enaknya jalan di jalanan cuma presiden. ya iyalaaaah nggak usah ngiri itu namanya takdir.


Sumpek banget... mo muter akal buat ngakalin 'kepadatan' di Jakarta tuh udah nggak bisa. belom lagi ditambah sama sistem 'colongan' pemerintahan maruk yang mo disogok nandatanganin izin untuk pembangunan proyek2 moll yang nggak mo tau nanti bakal bikin nambah macet atau enggak. dan SYUKURIN, abis itu banjir nggak ada yang bisa kemana-mana kecuali nyewa helikopter.
mo ngaca sama New York City?
we are Asia, malah lebih mirip kayak negeri China yang merupakan urutan pertama di dunia sebagai negara dengan penduduk yang terpadat dan terbanyak. kedua, India. ketiga, Indonesia.
Kenapa selalu yang paling pertama negeri-negeri Asia?
pernah denger nggak ada yang ngomong

'Sedikit orang lebih bisa membantu daripada orang banyak yang hanya akan membuat bencana.'

susah sih emang kalo udah punya slogan tradisi yang bilang 'banyak anak banyak rejeki' jadi kayak nggak ngaruh gitu mo iklan se-frontal kayak gimana juga tetep aja alat kontrasepsi masih kurang diminati, apalagi yang ketauan hartanya udah kayak pak Bakri.. udah nggak peduli mo punya anak ampe 7 atau 8, toh nggak abis2 ini hartanya. terus gedean dikit 8 anak itu punya mobil masing-masing. Nah, orang kayak gitu kan juga nggak sedikit ya dari Sabang sampe Marauke.... ya bayangin aja kalo seorang pengusaha kuliner terkaya di Sumatra punya anak ampe 6 biji... terus enem-enemnya hijrah semua ke jakarta dengan bonus masing-masing mobil pribadi... terus masing-masing nikah, punya istri... istrinya dibeliin mobil... punya anak, anaknya juga nanti dibeliin mobil... terus enem2nya lebih milih berusaha di Jakarta. nah yang gitu2 tuh... bayangin kalo dari sabang sampe marauke gitu semua, banjir banget aja dong ni kota....

belum lagi yang didaerah2 yang kurangnya pasokan pendidikan mengenai 'banyak anak jadi bencana'... udah miskin.... terus banyak anak... itu gimana coba.
udah gitu anaknya pas udah gede semua ngerantau ke jakarta buat nyari pekerjaan yang lebih baik... dan ternyata malah jadi kuli....


mo nunggu ampe kereta api di jakarta ampe kayak di India gini bentuknya?


oh ya, ini cuma for share aja nggak berhubungan dengan topik dan bukan buat maksud apa-apa...saya pernah denger dari seorang temen, entah itu pikiran subyektifnya doang atau dapet dari buku mana...... dulu cuma ada dua negara di dunia ini. negara timur dan negara eropa. negara timur ditempati oleh bangsa Jahiliyah... sedangkan negara eropa ditempati oleh bangsa Yahudi. (dari situ gue jadi mikir, oh pantes penemuan-penemuan benda yang bersangkut pautan dengan Nabi2 tersebar di segala penjuru dunia, karena kita nggak taukan Nabi mana yang di turunkan di negeri mana?)... yah saya sih bukan berarti percaya ama apa yang teman saya bilang... cuma lucu aja gitu kalo denger kata-kata lanjutannya...


"Jangan heran orang-orang eropa lebih pinter-pinter. di kitab aja ditulis yahudi itu dikasi kelebihan untuk lebih bisa berpikir pandai, nah biar yahudi sekarang paling merdeka di Israel ya tetep aja mereka nenek moyangnya orang eropa. dan bangsa yahudi dikenal sebagai bangsa yang penuh kelicikan sehingga dibilang TERJAHAT, saking piciknya."


nope, i don't totally agree with her, subjektif banget dah... but yaaaa... kalo liat berita tentang raja-raja di Arab yang pakaiannya serba suci tapi ternyata tiap malem minggu pesta sex and drugs hmmmm ya jadi ngingetin sama bangsa Jahiliah yang dideskripsikan sebagai orang-orang yang paling munafik di Al-Qur'an sehingga disitu diutus nabi-nabi dan rasul untuk memperbaiki kebodohan dan sikap bangsa2 disitu... ehem.... daripada panjang lah yah, nggak usah jauh-jauh, liat aja sodara-sodara kita didalem negeri ini yang suka menghujat agama lain dan aib orang dengan atributnya yang serba lengkap... kayak nggak nyimpen kaset miyabi ajeh lu bang.... FUFUFUFUUFUFUFUFUFUFU!!!!!


Komentar