biarin aja ngomong apa

oh ya pada tau nggak,
ada penelitian lewat survey yang meyatakan 40% pasangan yang married by accident itu 35%nya melahirkan anak pertamanya yang berkelamin perempuan. wah kok bisa ya... mungkin emang udah keputusan Tuhan kali ya buat mereka.. biar yang cowok ngerti gimana susahnya jaga anak perempuan (apalagi kalo yang dulunya bandel, wuuuh karmanya ke anak semua).. dan coba kalo survey sendiri, cowok kebanyakan pasti maunya punya anak laki-laki. karena takut ribet ngejaganya? takut gedenya banyak BM? atau ada juga yang berkesimpulan anak cewek bakal 'dipinang' dan akan dibawa cowoknya jadi nggak bisa menjadi penerus????
padahal cowok sama cewek sama aja loh..... dasar pria, bilang aja parno sama karma.

kalo saya sendiri,
mungkin tulisan ini akan saya buka 10 taun atau 5/6 taun lagi sebagai diary-net..

oke, saya...
nggak mau punya suami.. mau punya anjing aja dulu.. kalo udah bisa ngurusin anjing baru deh ngadopsi anak (itu juga kalo mungkin saja udah setajir malinda). anaknya ambil yang cewek biar bisa didandanin. atau ambil cowok biar bisa diajarin jadi playboy. seru banget.. tapi kayaknya cewek aja.. takut kalo cowok bukannya jadi playboy malah jadi bencong -__-
tau kan saya anak tunggal? sebenarnya bukan beban sih.. tapi saya banyak belajar dari banyak sekali cerita termasuk mama saya sendiri... bahwa menikah muda itu nggak enak. (mama nikah waktu jaman skripsi) terus beliau nggak bisa kerja karena udah ada saya.
disitu akarnya.
dimana seorang perempuan yang sudah menikah tradisinya mesti jagain anak biar anaknya nggak tiba2 jatoh dari kasur lah dan bla bla bla cowok yang cari kerja... melayani suami sepenuh hati.. menuruti apa yang ia minta.... harus jadi yang paling mengerti.. dan anggap saja kita dibayar dengan nafkah.

memang,
orangtua nggak minta balesan apa-apa, sedikitpun.
mereka cuma punya kebanggaan sendiri ketika melihat anak-anaknya senang dan hidup dengan layak.
kitapun begitu kan.. tentu saja ada kebanggaan sendiri setelah dikuliahkan mahal-mahal oleh orangtua kita kemudian kita menjadi orang yang sepantasnya.
ini sih yang saya pikirkan.. saya berkaca dari cerita ibu saya sendiri dan saya nggak sepertinya.
kalo memang.. toh... anak perempuan itu ujung-ujungnya nanti jadi ibu rumah tangga ya ngapain mesti ada pahlawan yang namanya ibu kartini.
dan kalo emang niatnya mo nikah muda..... ya ngapain kuliah. cuma kejer gelar strata buat masak dirumah?


ini saya...
masak aja nggak bisa... dirumah aja jarang banget bantuin mama... terakhir bantuin ngepel sama nyetrika waktu SMP... tiap bangun tidur nggak pernah rapihin kasur... mandi aja susah... bahkan ketika saya bilang sama papa dan mama "Mau pelihara anjing..." mereka ketawa dan omongannya nggak jauh beda, "urus diri sendiri aja belom becus.."
ya kaaaaan...
jadi mungkin kalo pilihannya nanti adalah saya umur 30an baru menikah (itupun dijodohin) atau nggak punya suami... ya saya mending pilih nggak punya suami. karena saya bangga jika saya mampu untuk berdiri sendiri untuk membuktikan perjuangan papa nggak akan berakhir mentah-mentah di dapur...!!!
tai nggak si? bodo... (kan udah dibilang biarin aja gue mo ngomong senajis apa kek, toh tulisan ini menjadi pembuktian akan kelabilan saya sendiri buat next 10 years)


P.S : saya selalu berdoa untuk kedua orantua saya diberikan umur yang lebih panjang daripada saya sendiri. karena saya nggak akan tau bagaimana jadinya saya nanti jika tidak ada orang yang paling mengerti semua2nya tentang saya didunia ini. dan Allah pasti tidak akan memberikan cobaan dengan untuk maksud tertentu dan yang juga tidak mungkin orang itu tidak akan mampu melaluinya. dan tidak, ya Allah... saya tidak akan mampu untuk kehilangan kedua orangtua saya sendiri.. maafkan hamba.

Komentar