Minggu, 15 Mei 2011

YANG MAHA ADIL

Entri ini bermula gara2 sifat saya yang suka kepo, hobi ngegosip, sama nguping. Oh dan hampir lupa… dan juga lebai.

ya Allah Engkau memang Maha Adil dan Penyayang. (mulai lebai).
Ketika ada beberapa pernyataan yang berkata cowok dan cewek sama aja.. bedanya di fisik saja. Pada kenyataannya perbedaannya selalu signifikan ke cewek.. kesannya perempuan tuh kasian banget. Dengan contoh, ketika ada perempuan biasa yang tidak dapat tempat duduk, laki-laki HARUS berdiri untuk memberikan tempat duduknya (tradisi yang berawal dari kata ‘ladies first’) … ketika yang namanya virgin untuk perempuan itu mesti dan virgin untuk laki-laki adalah hal yang NGGAK biasa. (memang di Al Qur’an disebutkan wanita diharuskan menjaga kemaluannya hingga menikah, dan adalah pahala untuk seorang pria mempersunting wanita yang menjaga aurat dan kemaluannya. Tapi jangan lupakan salah satu ayat, ‘siapapun yang melakukan zinah…’.) tapi tetap saja tidak perjaka adalah tradisi mutlak yang sudah umum, di mana saja. Sebut saja sudah bagian dari budaya. Dan ada lagi, ketika perempuan merokok dan laki-laki merokok. Perempuan merokok kesannya jelek banget, soalnya kan bahaya buat rahim. Dan ya, bukannya cewek sama cowok tetep sama bahayanya. Balik lagi, itu sudah budaya. Ketika perempuan dibilang ‘aneh’ untuk menikahi cowok yang usianya lebih muda (misalnya cewek umur 40 nikah ama cowok umur 30) tapi ketika pria menikahi perempuan yang lebih muda (cowok umur 40 nikah ama yang umur 23) oh.. lagi-lagi.. sudah biasa. Dan memang seharusnya seperti itu.

tapi ketika kita dihadapkan dengan kenyataan bahwa kebanyakannya adalah… perempuan cantik berpasangan dengan laki-laki yang biasa saja. Jarang sekali ada yang sebaliknya. Kita pasti akan selalu melihat kemana saja, seorang pria yang mukanya boro ganteng bisa ngegandeng cewek impian lo lo dan elo. Karena memang pria itu lemah di mata. Sedang perempuan lemah di telinga. Pria penuh logika. Wanita adalah perasa. Pria yang selingkuh adalah mata dan tititnya, sedangkan perempuan adalah LANGSUNG hatinya. Nafsu pria sulit untuk dikendalikan (makanya jangan heran kalo ada pria yang udah nikah 20 taun tp diluar ngewekin abege) sedangkan wanita lebih mudah untuk merasa jenuh dan bosan. Wanita selalu memberi ‘ultimatum’, pria yang memberi keputusan. Dan…  wanita lebih sering merasa kecewa sedangkan pria lebih sering merasa menyesal.
Semua yang disebutkan memang bukanlah selalu seperti fakta yang ada. Tetapi yang menjadi fakta adalah, setiap manusia tidak ada yang sempurna jadi jangan pernah mendambakan sebuah relationship yang sempurna. Dan satu lagi, sifat dasar manusia adalah tidak pernah merasa puas, tidak peduli itu wanita atau pria.

Baru-baru ini saya melihat salah satu realita yang sebenarnya nggak penting. Waktu di PIM, tepatnya di Jco. Datang pasangan, entah sudah menikah atau belum kayaknya belum… perempuan cantik, bahenol seperti Sarah Azhari, berhias dan lumayan berdempul..tapi serius cantik. duduk disebelah meja saya. Dengan disusul laki-laki yang menenteng shopping-bags ceweknya itu. pas duduk, cowoknya langsung berdiri.. “sayang, kamu mau mesen yang mana aja?” “hmmmm.. apa aja..” pas cowoknya bediri dan ngantri cowoknya sambil ngasi kode ke arahnya, “minum nggak?” “iced green tea”… abis itu selesai ngantri segala macem dia langsung duduk didepan ceweknya yang lagi buka majalah “liat deh yang ini loh maksudku aku liat tas yang kayak gini aduh yaaaang aku mau banget drtd aku nyariin ini disini nggak ada, adanya di senci waktu itu” ngerengek manja. “bulan depan aja ya tadi kan udah beli baju banyak banget” kata cowoknya, ceweknya cemberut. “kalo bulan depan udah nggak ada gimana yang? Huuuu..” terus cowoknya bilang “ya udah coba kita liat dulu deh di senci dulu masih ada atau nggak” “terus kalo nggak ada nggak beli dong?” “ya udah yang penting liat dulu, ada visa kok. ”
Terus blab la bla intinya gitu. Saya sok-sok focus di depan laptop ngerjain TA padahal fokyyuuus (enggak! Haha kepo) Abis itu nggak lama kemudian cowoknya ke WC. Dan keren aja dong, ceweknya liatin cowoknya pergi terus ngambil henfon dan nelfon cowok lain. yang mana dia bilang “Bibib lagi apa? Iya masi ama si oon hihi jangan ngontek dulu.. ini juga tadi baru ke wc.. bibib aku kangen banget, nanti aku bbm kalo udah pulang.”
Pokoknya bla-bla-bla saya lupa yang jelas ngomongnya ngunyu banget sambil lirik-lirik kearah jalur yang mana cowoknya pergi tadi.. yang terakhir ucapannya saya ingat, “oke, udah ya love love, kamu jangan selingkuh loh kayak aku hahaha”
Analisa madam kintil : bibib=pangilan unyu plesetan dari beib, babe, or baybeh.
Jahat banget.. malah cowoknya kayak lugu-lugu gitu loh. Keliatan baik banget. Emang sih mukanya nggak setimpal banget sama cewek yang dia gandeng. Tapi kenapa bego banget… bego banget sumpah bego banget…

Dan ada lagi yang lain. Ketika saya sedang menunggu didepan ACE hardware.  Saya melihat ada wanita cantik yang rebek banget. Dia lagi gantiin popok bayinya sampe keliatan kayak ada sedikit bercak-bercak keringet di balik poninya. Iya, dia seorang ibu. Dan suaminya… dengan santai baca koran aja gitu dan cuma sesekali nengok ke istrinya kayak cuma berkata ‘oh..’ sumpaaaah istrinya kayak masih umur 26an dan suaminya udah kayak umur 40an.. yang mana ih nyewa baby sitter kek kalo emang nggak BISA NGEBANTU sama sekali buat ngerawat anak. Nyari nafkah emang susah dan capek… tapi bisa kali kalo jangan selalu pengennya terima JADI doang. Saya nggak akan senyolot ini.. kalo nggak liat muka bapak yang kewolesan itu. dan istrinya, “pih, papi, tolongin dulu dong tasku.” Suaminya diem dengan muka datar dan ngambil tas istrinya. MANNNN, INISIATIF MAN INISIATIFFFFF!!!!

Dan yang paling sering ditemui.. sepasang couple are dating. Yang cowok liat cewek cakep dengan mini-mini, tatapannya ‘owwh’ kalo cewek liat yang keliatan lebih aja dari dia pasti tatapannya ‘hmmm’ kalo cowok liat cowok cakep tatapannya acuh nggak acuh ya bodo amat (kecuali kalo rada gay ya) kalo cewek liat cowok cakep bisa sok cuek tapi diem-diem ngelirik bahkan mungkin ampe nengok pas lewat.

DAN TERNYATA NGGAK KERASA TULISAN INI PANJANG BANGET… pesan moral dari entri ini (nyambung nggak nyambung yang penting maksa) : “Jangan mencintai atau mengagumi seseorang ampe lewat 100% karena pada intinya sesuatu yang berlebihan, apapun itu, adalah tidak akan berakhir dengan baik. Bersyukur dan ikhlas <- kunci kebaikan dunia akhirat (wesss dakwah neeeeh dakwah)

Ps : “Yang Maha Adil akan selalu adil walau kebanyakan manusianya merasa dan bersikap tidak adil.” – madam kintil

Tidak ada komentar:

Posting Komentar