Sabtu, 24 Desember 2011

kikir

Punya cerita soal seseorang yang memeluk uangnya sepeluk-peluknya. ampe keluarga sayapun jadi pada heran, ya ampun sih ya sebenarnya enggak urusan sih.. tapi suka kasian masalahnya udah punya anak hahaha tukang gosip level 99. ada 4 orang yang sebenarnya saya sering jumpai. si kikir, si pelit, si perhitungan, dan si hemat. sedangkan musuh-musuhnya ada si royal, si dermawan dan si boros.
si royal sering banget saya temui di lingkungan kampus.
si perhitungan ya pacar saya sendiri.
si hemat saya sendiri.
dan si dermawan mama dan si hemat adalah papa.
si boros? banyak juga sih malah kebanyakan cowok-cowok ya malah -__- dunia mulai gesregk dikit kayaknya....


analisa pertama,
buat si kikir,
Uang di rekeningnya gila-gilaan. mo dari bokap kek atau gaji dan lain-lain pokoknya banyak. dan yang saya lihat, uangnya bahkan nggak dipake buat dirinya sendiri apalagi orang lain -__- (terus buat sapaaah) yang kayak bahkan buat minjemin duit ke orang pun juga mikir 100x, beli makan yang padahal ada istilah 'cari uang untuk makan' tetep toh di press sedemikian rupa, punya anak tapi anaknya nggak pernah dikasih uang, punya barang nggak mo dipinjemin tapi sekalinya minjem barang nggak dibalik2in, sekali beli barang mahal bener-bener lebayisme kalo ampe kenapa2, dll...
dan ternyata saya sudah ketemu orang seperti itu yang bener-bener nggak nyangka banget ternyata avail in reality bukan karangan fiksi __-__

analisa berikutnya, buat si pelit.
se pelit-pelitnya tuh orang ke orang lain tapi dia nggak pelit buat dirinya sendiri. dan yang berikutnya si perhitungan, yang kalo mo makan besok hari ini dia udah itung budgetnya berapa yang dia tau dia minjemin duit ke orang berapa yang dia bisa ngitung pengeluaran dan pemasukkan begemana yah pokoknya orang paling ribet deh tapi bukan berarti pelit loh.. toh si perhitungan kalo emang pelit nggak mungkin mau pinjem2in uang kan... nah dan bedanya si hemat ama si perhitungan, si hemat jarang2 bgt beli kebutuhan tersier tapi cukup royal untuk kebutuhan primer nah kalo si perhitungan mo beli tersier sekunder atau primer pokoknya serba harus dihitung.
yang saya pernah baca di artikel, kemungkinan besar yang punya potensi untuk sukses untuk bisnis adalah si perhitungan. karena kemampuannya yang lebih dalam bidang finansial. duh! david! pindah agama dong biar kita nikah!!! hahak


But did you know?
ada ajaran yang namanya berbagi.
kalo di islam, paling nggak dari hasil pendapatan kita kita harus mengikhlaskan kalo nggak salah minimumnya malah nggak nyampe 10% buat orang yang benar2 membutuhkan.
like you've got 1.000.000 and you must spend it away for only 50rb.
kadang emang suka kelupaan ya ketika lo dapet uang dan dengan kalapnya lo belanja buat barang-barang yang lo idam2kan atau makan sepuasnya (uhuhu gue juga seringggg) padahal di lampu merah ketika lo menuju shopping mall diluar jendela ada anak kecil yang minta2 dan recehan banyak di dalem mobil.
Bukan soal dia pengemis bohong2an yang padahal tajir atau anak2 yang punya atasan preman... intinya bukan soal siapa yang lo beri, tapi soal keikhlasan :)

saya sempet baca artikel tentang keluarga besar bapak kalla yang sangat inspiratif dan mengagumkan. yang di interview adalah cucu2 dari bapak H.Kalla yang salah satunya juga ada anak2nya Jusuf Kalla. sangat luar biasa ajaran keluarga mereka turun menurun, yang mana disitu mereka punya prinsip...

"Kami berkerja untuk sedekah. apa yang didapat dan dihasilkan tentu harus dikeluarkan lagi."
 dan bener ya biarpun mereka bukan orang terkaya no. 1 di indonesia tapi kesejahteraan mereka winner banget deh keliatannya, jarang banget saya denger permasalahan yang akut berhubungan dengan sosial seperti pak bakrie... kalo kata dewa pacal nya jesika waktu nasihatin david ketimpa masalah keuangan bertubi2, "Makanya pit, banyak amal!"

Tidak ada komentar:

Posting Komentar