Rabu, 25 September 2013

still about acne


photo no filter. no fondation bla bla bla. cuma pake krem dokter tante dan bedak. muka gue stress banget ga sih kayak mo bunuh diri. iya saya sudah tidak mengerti lagi sama jerawat saya mau diapakan.

jadi begini loh. jerawat yang kemaren-kemaren emang sudah tuntas dan bekasbekasnya juga. yang saya bingung ini, kenapa sihhhh ilang satu tumbuh satu yang baru. nggak pernah gitu muka bener-bener bersih ga ada jerawat baru. udah gitu jerawat yang nongol selalu sakit. yang kayak sekali nongol tuh, ada dua kepala gitu kayak kembar dempet. jadinya kan mencolok bangetttttt!!!!

bisa diliat itu mo numbuh jerawat baru satu di dagu dan satu lagi di pipi sebelah kanan. malesnya tuh ya tiap numbuh jerawat baru kayak kerasa banget. misalnya nyengir kayak kerasa gitu, kerasa ada yg benjol2 sakit aaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkk sampe rencana hari sabtu kemarin mo walk in buat emirates tapi saya cancel karena jerawat yang ga kelar-kelar ini.

teman saya sudah menyarankan untuk ke dr. kun. tapi masalahnya gue ini cuma satu.
WAKTU.
udah gitu dr. kun rame bangettttt katanya, sistem antriannya yang sekarang adalah dari jam 10 pagi sambil tetap bawa ktp. tapi gw pesimis aja gitu kalo datengnya hari sabtu -______-

berhubung krem2 tante saya sudah mau habis. dan nggak mungkin saya nebus ke gorontalo dulu. sekarang saya dilemma.

1. Apakah saya balik ke dr. stanley di erha aja sekedar konsultasi untuk pemakaian roaccutane? nope, saya udah nggak percaya lagi sama erha. tapi saya percaya dengan dermatolognya dr. stanley. pokoknya percaya.

2. Apa saya balik lagi ke dokter yang diparung? nyokap gue maksa banget katanya gue sembuhnya disitu jadi ya udah kesitu aja. hmmmmm

3.  Mulai lagi dari awal ke Dr. Kun? semua temen temen rekomen sampe gw selidik di forum juga komennya plus semua. ahhhh gw suka ragu deh kalo mulai mulai ngawal lagi

4. Beli SKII?? facial essence nya katanya ampuh banget tapi gue takut nyesek aja kalo udah beli harganya mahal tapi nggak cocok.


Yang jelas, yang saya cari sekarang bukan hanya mengobati jerawat yang sudah ada. tapi menuntaskan kan kan kan kan kan...... CAPEKKKK BANGET ilang satu numbuh satu yang baru. kayak gitu terus ampe mo muntah.


Jumat, 23 Agustus 2013

my acne journey

wah udah lama banget saya nggak nulis disini.
first world problem: acne. sekarang muka gue udah better setelah semua peradangan tersebut. oke... KENAPA MUKA LO NDA??? KOK BISA???? DULU NGGAK KAYAK GITU??? WHAT THE HELL?!!! hahhhh... capek. oke, sekarang saya mo share tentang acne journey jadi kalo ada yang nanya saya tinggal jawab go to my blog.

1. Sekolah Menengah Pertama
Dari SMP muka saya memang sudah jerawatan dan waktu itu jerawatnya kayak blush on gitu merah ke semua pipi nggak ada matanya, dan memang hanya ada di pipi. udah gitu muka bener-bener oily. Getting worse ketika saya untuk pertama kalinya cuci muka pake sabun Biore. namanya juga mungkin nggak cocok sih yeh... tiba2 yg jerawat kecil2 kayak whiteheads gitu jadi gede-gede dan merah. yang saya lihat kembali, waktu SMP itu mungkin jerawat saya termasuk dalam jerawat puber. tipikalnya tapi lebih ke kayak ke tipe papule. red bumps all over my cheeks. Nah saya ingat sekali waktu itu saya dibawa ke dokter di bojongsari. sekarang udah nggak ada karena dokternya udah meninggal, jadi kliniknya udah gulung tikar gitu.

Perawatan di klinik itu selalu antri dan rame banget. karena sekali dateng yang jerawatan itu selalu di treat sama. mukanya di facial tapi pake semacam vacuum, abis itu ditepok kapas yang ada alkoholnya, terus di pijet pake alat yang glowing glowing gitu kayak laser tapi kayaknya bukan laser deh ya soalnya murah banget disitu jaman itu untuk treatmnt sekali dateng 20 ribu rupiah doang deh kalo nggak salah (belum termasuk kontrol dan krem2) udah gitu susternya banyak, cantik cantik loh masih muda-muda. tempatnya kecil. orang ngantri bisa ampe keluar-keluar. murah dan..... EMANG ADA HASILNYA.
tapi kayak mesti rutin gitu treatmnt disitu. dan muka nggak ada scarnya.
Lupa kapan jerawat saya akhirnya ilang. dan waktu mau 'vacum jerawat' lagi kesana.. eh ternyata udah sepi gitu, dokternya katanya udah meninggal. dan yang duduk disitu istrinya. loh ya istrinya kan bukan spkk yehhhh.. mungkin dr situ kali, satu per satu pasien ilang ya jadi tutup. untungnya jerawat saya sudah sembuh.


2. Sekolah Menengah Umum
Muka tetep oily, sabun cuci muka waktu itu udah bukan sabun dokter. tapi pake ponds yang warna hijau. jerawat yang ada ya cuma kayak menjelang menstruasi. nggak bandel mungkin karena juga nggak pake macem-macem kali ya. virginal skin banget deh, ke sekolah ga pake make up biarpun muka udah kayak tengki minyak. tapi lama lama (kalo dari yang saya lihat di foto2 jadul) jerawat saya kebanyakan tumbuh berada di area 'triangle of death' dan dagu. ketika lagi banyak-banyaknya saya selalu berobat ke dokter di parung sampai awal-awal kuliah. saya baru sadar saya selalu dikasih obat minum yang harus dihabiskan dengan efek samping bibir jadi kering. kayaknya obat racikan. kalo ke dokter itu muka selalu sembuh deh kayaknya. sekali dua kali dateng untuk kontrol saya pasti nggak dateng dateng lagi. karena emang muka jadi mulus.


3. KULIAH
awal-awal kuliah muka sama sekali nggak kenapa-napa karena saat itu masih belum lepas dari dokter yang di parung itu. Nah tapi semenjak saya ngekos, otomatis saya nggak pernah kontrol lagi dan bahkan menebus obat-obatnya. muka pure banget cuma pake bedak dokter itu, nah yang ditebus terus jadinya cuma parasol dan bedak dari dokternya itu. itupun nitip sama mama. ya namanya juga bocah -_____- lagi hectic2nya banget masa ospek dan tugas-tugas bejubel.

Sampai pertengahan semester. kayaknya semenjak pacaran sama david ya hahahahahha... mulai-mulai ada satu dua jerawat di muka yang red bump gitu kayak nggak ada isinya tapi sakit dan merah. yang lama-lama kok mulai rese dah jadi banyak. kebanyakan tetep.... di DAGU. akhirnya waktu liburan semester check up lah kesana (karena pulang ke rumah) soalnya dokternya klo nggak salah nggak pernah ada tiap weekdays dan adanya tiap jam 5 sore. dikasih resep dan rangkaian krem yang sama, terus saya lupa deh sembuh nggak yah. kayaknya sembuh sih, soalnya kalo di review foto-fotonya jaman itu mulus-mulus aja. oh ya minusnya itu, muka ngelupas. ini waktu masih sama dokter yang diparung.



muka nggak banyak berubah. nggak jadi putih. oily tapi ya kering ngelupas2 gitu. aduh ngejelasinnya gimana ya. banyak komedonya yang jelas iya. nah disitu bisa diliat bekas-bekas jerawatnya. itu sementara masih dalam penanganan dokter di parung.
Tapi ternyata lama-lama, jerawat yang gede-gede ilang tapi muncul banyak whiteheads. jerawat kecil-kecih di pipi dan dagu. akhirnya stop segalanya. ya saya cuekin aja.


tetep ada jerawat di dagu. aduh tapi terharu liatnya dulu muka licin bangettttt... ini kayaknya bener-bener nggak pake apa-apaan deh cuma (tetep) pake parasol dan bedak dokter.


4. AKHIR AKHIR KULIAH dan AWAL KERJA


saya coba cari file foto yang ada di laptop ini, yang ketemu kayaknya ini doang. saya ingat sekali ini belum pakai behel, muka saya mulai banyak jerawat2 nggak guna kebanyakan kecil-kecil, jadi klo diliat dibawah cahaya keliatan bakal bruntusan. cuma nggak ada foto lebih jelasnya sih disini -____- dan setelah saya pakai behel kayaknya disitu udah mulai masuk masa-masa galau sebel sama jerawat kok makin banyak.

2012.
saya ke erha. pertama kalinya. berhadapan dengan dokter aduh siapa ya namanya kayaknya dokter dewi deh. di cinere. bener nggak yah... saya ikutin aja pake krem apa dan apa.
sampai disuruh kontrol lagi... saya nggak bisa menyesuaikan jadwalnya sm si dokter karena seinget saya waktu itu lagi skripsi. yang kemudian ditemukanlah saya dengan dokter stanley. di cinere juga. krem-kremnya dirubah total. kalo nggak salah ada erha 4 buat pagi, malam ada AFT sama AMG 2.. yang saya review, perubahannya ini dari dokter stanley memang luar biasa!!!!!! jatuh cinta banget sama dokter ini. pokoknya selama saya di erha, klo kontrol pokoknya cari prakteknya dr. stanley. udah gitu dia nggak kayak dokter-dokter yang lain loh... apapun yang lu omongin bener-bener didengerin, care banget, nggak ada kesan buru-buru, dan kayak problem solvingnya bagus. THE BEST!!! saya selalu rajin kontrol dan ikutin semua rules dari dokter stanley. yang kemudian ketika saya review foto2 jaman itu emang bener-bener kulit muka jadi bagus, nggak cuma alus, tapi putih. ini foto-fotonya




kemudian saya kerja di wilayah kebayoran baru, di majalah interior itu. saya ngekos dan mulai nggak ngerti mo kapan check up lagi. krem mulai tinggal main tebus tebus aja tanpa kontrol sama sekali. yang akhirnya, saya baru tau waktu itu erha udah bangun cabang di pondok indah. yang ternyata ada dokter stanleyyyyyy horeeee.... waktu itu jerawatnya udah mulai nongol nongol lagi beberapa. dan lagi lagi kebanyakan di dagu -___- untung saat itu kontrol terus sama dokter stanley.



i was soooo narcissssssssmmmmm bcs feel beautifulllll.
terima kasih dokter stanley. saya mencoba untuk sangat setia dengan dokter stanley... ampe karena udah mulus, dokter stanley suruh saya kontrol jadi next 2 month.
semenjak ikut-ikut walk in interview pramugari, saya jadi sering memakai make up. nah kayaknya dari situ deh, mungkin iritasi atau ngebersihinnya nggak bersih, jadi tiba-tiba banyak gitu jerawatnya. terus ditambah lagi, semenjak kerja ditempat yang baru dari januari 2013. udah nggak pernah kontrol lagi sama dokter stanley, pas bela-belain bolos demi ketemu dokter stanley di cinere karena kondisi kulit ekstrim banget. sampe dokter stanley ngereview foto-foto saya dan dia heran sendiri. saya jujur aja waktu itu, emang nggak ada waktu jadi nggak bisa kontrol, nggak bisa nyocokin jadwal dokter huhuhuhu jadi krem yang dipake cuma satu-satu aja gitu nggak rutin.. lepas lepas lepas.. malah balik lagi ke awal, getting worse malahan. akhirnya dr. stanley sampai sekarang udah nggak pernah ketemu saya lagi. karena terakhir banget kontrol kayaknya bulan maret dia bilang, dia mau resepin saya roaccutane tapi pengawasannya harus selalu setiap 1 minggu kontrol. dalam kepala saya waktu itu mikir, aduh.... masa harus bolos kerja seminggu sekali -_____-
krem-krem erha pun satu per satu saya tinggalkan karena sama sekali nggak ada kemajuan berarti lagi.


5. RSPI, ESTETIKA, dan klinik hitam putih (punya tante sendiri)
saya pergi ke rumah sakit pondok indah khusus poli kulitnya. saya ketemu dengan dokter devi tiap hari sabtu. jerawat memang sembuh yang gede-gede ya. tapi yang whiteheads tetep banyak banget menjalar kemana-mana malah sampe pipi. udah gitu muka jadi oily banget dan kusam. karena memang dari dokter nggak ngasih krem-krem gitu. cuma obat totol jerawat. give up kenapa? mahal banget cong gue nggak sanggup. udah gitu perubahannya nggak begitu signifikan. mungkin dokternya lebih pengalaman di bidang yang ekstrim ya bukan seputar kecantikan seperti ini. yang jelas, kalo kontrol sama dokter ini, dokternya selalu ngejelasin secara detail semuanya. kontrol sekali 250rb tapi lu bisa tanya segalanya dan dijawab dengan jelas sejelas jelasnya.

mulai banyak blackheads, komedo, dan jerawat gede2 yang ilang satu numbuh satu. udah gitu lokasinya udah bukan didagu doang.

Kemudian saya ke klinik estetika. disitu cuma kontrol sekali. tapi saya nggak sreg. udah buang duit 800rb untuk beli krem2nya. krem-kremnya kerasa lebih ringan dari erha sih memang. tapi masalahnya udah 2 bulan, jerawat malah merambah ke pipi. rasanya mo nangis. ya Allah, mau balik lagi ke dr. stanley tapi masa mesti berhenti kerja dulu. masalahnya di tempat kerja sekarang nggak deket sama klinik pd indah, udah gitu saya nggak baw kendaraan. saya naik kereta turun di depok, mobil di stasiun depok. nyusul ke cinere? nggak mungkin krn dr. stanley prakteknya cuma sampe siang di cinere. huaaaa kangen banget narsis di kamera pengen kulit kayak dulu lagi sama dr. stanley.


Juni 2013



Sempet pengen ke dr. kun. tapi ngantrinya ituuuu udah minta diambilin sama calo tapi ga dapet, dan waktu itu hari sabtu. Gue udah nggak ngerti lagi dah.
Akhirnya ninggalin semua krem bla bla bla nggak mo ngikutin lagi segala macam tradisional dan rekomendasi mana2 karena udah capek. terus mudik. dengan harapan ketemu tante yang udah jadi spkk sekarang dan buka klinik di gorontalo. pengen muka gue bisa beres.

hasilnyaaaaa...........

1. muka di facial
2. di face spa
3. di peeling dan di suntik

dikasih serum vitamin c untuk ngilangin bekas-bekasnya. disuntik vitamin c juga. selama treatment seminggu gue ketemu 3x (karena libur kantornya emang cuma seminggu). bayangin kerumah sodara-sodara pake masker. saking malunya!!!!! hueekkk.
tapi ya liat foto yang terakhir. my skin is reborn.
ini berlangsung selama hampir 3 minggu. foto terakhir itu foto 3 hari yang lalu. semakin sering dipakein serum vitamin c itu, bekas-bekas jerawat saya menghilang. dan nggak lupa selalu kontrol lewat sms dan update di whatsapp tentang keadaan kulit saya ke tante. karena kliniknya lebih jauh musti ngelewatin lautan hahahahaa...


fyi, tante saya memperbolehkan saya pake make up loh.. makanya yang foto diatas kayak udah mulus bgt, padahal mah pake concealer. bekas bekasnya masih banyak soalnya. syaratnya tante boleh pake make up tapi malemnya cuci mukanya 3x proses!!!! pake milk cleanser nya, bilas, sabun cuci muka, bilas, milk cleanser lagi, bilas. sabun mukanya kayaknya bau-bau tree tea oil gitu sih... terus abis itu tepuk tepuk pake kapas di daerah yang berjerawat dan berbekas pake alkohol khusus yg dia kasih. udah deh abis itu krim malam satu.


ini foto nggak pake concealer,fondation, cuma pake krem dan bedak dokter
nyebelinnya ada satu jerawat baru muncul. mudah2an karena lagi menstruasi aja.


overall blackheads sm whiteheads udah bersih bener2 bersih. tapi ya bekas-bekasnya ini agak ganggu ya -____- untungnya nggak jadi scar. dan boleh ditutupin pake concealer.
easy, yuranda, calm down yuranda. ini belum 1 bulan.


Kalo mungkin antisipasi paling buruknya muka kembali ke awal lagi. nggak permanen bersih.
kayaknya saya akan mulai dari awal lagi ke dokter stanley. walaupun saya harus mengorbankan pekerjaan saya deh. soalnya jamannya dr. stanley tu kayak kece banget dah hidup gueeeeeh... 

Selasa, 07 Mei 2013

Hey.

Tired of nothing and bored of everything. - Madam kintil

We will never find a perfection krn emang nggak ada dan nggak bakal ada. Kayak bau. Bisa kerasa kecium ya tapi ga berbentuk nyata.

Again, tired of nothing and bored of everything. Ketika lo selalu berusaha akan sesuatu yang kayak nggak memiliki hasil atau tidak berjalan seperti yang lo inginkan. Semua kayak kerasa melelahkan. Capek karena begini begini aja tapi kalo nggak begini ya ga tau mesti begimana karena emang begini. Tapi disatu sisi ketika lo punya segalanya ketika lo bisa ngelakuin apa aja yang lo mau dan lo nggak punya batasan lo ngerasa bosen. Bosen karena begini begini aja tapi kalo nggak begini ya ga tau mesti begemana karena emang begini.

Ada yang pernah bilang kebahagiaan itu bukan dicari tetapi diciptakan. Dan itu benar. Mau dicari sampai mana karena pada dasarnya apa yang kita punya adalah bisa jadi kebahagiaan yang diinginkan oleh orang lain. Dan mungkin sebaliknya. Tetapi apa sih arti dari itu semua kalo emang dari diri sendiri tuh nggak pernah merasa puas. Things that can destroy you very quick:

1. Mirror. How do you see yourself.
2. Money. You know.
3. People. How the society treat you and how much you care about what are they thinking.
4. Love.

And about love. Oh yes too many random description and impact.

Again,
Tired of nothing and bored of everything. Pada hari ini saya memutuskan untuk berhenti bekerja di perusahaan saya yang sekarang. Kenapa? Sepele. Tired of nothing and bored of everything.

Rabu, 10 April 2013

Whatever forever

Must be my very last post about my obsession. I finally got my destiny. Orient thai. Emang sih cuman kontrak setahun dan khusus penerbangan haji umroh dan middle east dan based di jeddah. Tapi menurut saya ini sgt cukup berarti. Karena kebanyakan yang lolos di rekrutmen rekrutmen berjaya seperti emirates, mereka ngambil orang2 yg udah experienced jadi cabin crew sebelumnya. And i was like woaaaahhhh to make my big dream live into a reality i need to start make it from somewhere.

Then, i've got a heart attack. Setelah diminta oleh pihak OX untuk medical check up dan diterima untuk training di batch bulan may nanti, ayah saya kemudian tidak mengijinkan saya. Papa itu termasuk orang yang sangat statis dan menganut idealisme orang dulu yg dulu banget. Dan paling parahnya nggak pernah mo berhenti ngomong dan nggak pernah mo ngedenger. Biar hanya sedikit.

Dia bilang itu pembantu. Nggak punya jenjang karir. Dan pramugari dicap jelek banyak pecunnya. Yang gw bener2 nggak habis fikir papa bisa memandang pekerjaan orang seremeh itu. Nyakitin banget nya tuh kayak aaaaaaaaah apaan siiiih nggak kayak gituuuuuu dan kenapa tiba2 jadi kayak gini setalah gue diterimaaaaa?????

Menyehatkan karena bisa gerak terus. Nggak duduk terus. Sambil mikir. Terus kena ginjal. Terus jerawatan. Terus ambeyen. Terus gila. You know thinking to made visual is way harder than move your body like jagger. Segala pekerjaan yg berhubungan dgn service butuh attitude dan stamina. Itu sangat membetuk kepribadian yang dewasa sih menurut saya. Yang mana perbedaanya dengan pekerjaan yang berhubungan dengan logic, creative, statistik, oke, memang lebih nggak capek... Tapi ya bikin setresssssss jadinya bnyk penyakit.

Back to the main topic.
Intinya nggak boleh. Nggak boleh ngomong. Nggak boleh jadi yang gue mau. Nggak boleh menjalani apa yang gue mau. Nggak boleh menjalani apa yang membuat gue bahagia. Kayak ancur sudah semua ini. Nggak pernah ngerti ceritanya bisa kayak gini, gw kira happy ending story di disney classic tuh reality. Apaan!!!!!!

Kayak lagi lebay banget deh gw sekarang. Makin2. Nyetir juga kayak lose my self in 5 minutes like ngawang2 ngehek. Ngedesain juga kayak jadi lama banget. Nangis juga ampe ga ada aer. Aduh lebay bangeeeet ya tapi itulah saya.

Papa selalu bilang bahwa gw adalah anak satu2nya yang harusnya sekarang gw udah bisa menyiapkan investasi berkepanjangan untuk hidup saya kedepan. Karena papa mama ga bisa hidup selamanya itu berarti i'm going to be alone in this world.
Papa mau saya menciptkan karir yang pasti. Papa mau saya punya tujuan. Tapi gimana caranya gw punya tujuan kalo toh papa menciptakan tujuannya untuk jadi tujuan hidup gw? Semua orangtua memang mau yang terbaik untuk anak ya, tapi terkadang mereka sering nggak sadar kalo yang terbaik menurut mereka itu nggak selalu membawa kebahagiaan.

Saya hanya ingin dipercaya. Untuk bebas. I have my world and i have my own rule. Justtttt let me be myself plsssss. Without me need to lie with my sweet words. Saya selalu mau jujur terbuka segalanya sama papa dan mama.. Tapi kayak ga mungkin. Jujur dimarahin, bohong kalo ketahuan habis. Main sama temen mesti kasitau secara detail dan bahkan mesti nyetor suara temen yg disebut ditelfon.

Saya punya mimpi saya punya rencana dan tujuan pahhhh... Saya ingin memperluas relasi saya karena saya yakin itu akan berguna untuk saya nantinya. Gimana caranya punya relasi yang luas kalo saya temenan sama temen2 yang satu lapak sama saya? I mean, i love them a lot. But i need to build my network. I want to build and enlarge my relations, that's why i need to meet a lot of people from places to places. Learn another experience to improve my knowledge. I don't need to go to the club and bitch out right? I just need a job that can train my self how to keep behave and meet a lot of people like randomly happens each flight with different crew and with different passengers. A lot relations=opportunity + business plan = good business. Amennnn.


Oh but forget it. Parents destroy your dreams. you're going to be zombie forever ,nda. So whatever forever....

Senin, 25 Maret 2013

Hgfftffgxdhvfdyvvcdseerfhjbbgttgvfd

Tiap hari dikantor selalu ngerasa sendirian. Kalo ngobrol ga nyambung. Orang2nya emang baik2 banget, tapi tetep aja ga nyambung. Ngomonginnya anak. Gw ditanyain beli tiket konser apa gw bilang sigur ros ga ada yg tau, malah di bully. Portfolio? So far not good. Rata2 bikin template powerpoint semua. Dan itu membuat saya berfikir. Nggak ada yang sempurna. Dimana saya waktu itu mendapatkan kantor yang santai dengan orang2 yang senyambungan, suasana kantor yang asik, tapi.... Salary jelek dan rules from the owner yang pelit abis gw ga boleh buka internet sama sekali bikin iritasi. Then probition saya benar tidak diperpanjang. Kemudian menganggur. Mencoba menunggu dan mengejar minpi menjadi pramugari. Mama dan papa mendukung. Tapi nggak tau kenapa gagal terus. Sampe akhirnya saya bertemu dengan kantor ini. Yang mengajarkan saya disiplin selalu datang tepat waktu, rapih harus pakai blazer kemeja no jeans, lokasi strategis tinggal naik kereta, browsing atau main game terserah yg penting kerjaan kelar, owner yang super baik kayak buddha, salary yang menurut gw lebih dari cukup dgn beban kerja saya yang kebanyakan hanya buat template powerpoint. But then i feel like It's such a trap. Portfolio saya jadi gitu2 aja, saya berfikir sendiri mengikuti arahan2 yang dimau bapak/ibu tanpa mempedulikan estetika (yg penting harus di iyain), lingkungan yang baik dan terlalu dini untuk dijadikan wanita dewasa membuat saya rindu ketawa2 waktu kuliah atau ngomong2in trending topic kayak waktu dikantor lama. Semua statis. Mungkin kayak gitu hukum alamnya ya pada padal kesempurnaan. Ketika lo dapet apa yang lo mau lo nggak dapet apa yang lo butuhkan atau sebaliknya ketika lo dapet yang lo butuhkan tapi lo ga dapet apa yang lo mau.

Sekarang kayak terjebak. Nyokap ga bolehin saya resign. Papa nggak mau saya jadi pramugari. Suasana makin kritis ketika mama selalu ngungkit2 gw anak satu2nya yang bakal hidup sendiri ngurus semua sendiri dan berjuang sendiri. Kauak ngasi petunjuk kalo gw bakal ditinggalin. Yang ujung2nya ga enak. Nyuruh gw bertahan di kantor itu. Dipikir mungkin gw ada jenjang karir atau ga ngerti atau gimana? Gw malah sempet disuru masyk akpol dan pns di gorontalo. Semua untuk keamanan masa depan gw mungkin. Tapi apa gw bakal seneng?

Sampai umur saya sekarang. Setiap saya mau pergi keluar sama siapa yang jadi siapanya itu harus nyetor suara sana mama via phone. Pulang malem juga belum boleh. Makanya gw pengen banget deh ngekos lagi. Karena Bahkan sampai umur gw segini pun gw belum dapet kepercayaan sepenuhnya.

Sampai akhirnya saya putus dengan david. Beda agama i know. Ga ada yg mo ngalah. Lagipula juga di agama gw cewek islam ga boleh nikah sama cowok lain agama.kecuali kalo gw yang cowok. Gw tau batas kok at least kalo emang david ga mau ngalah ya udah kita berdua yg mesti ngalah dan balik ke jalan masing2, ini kan bentuk dari tanggung jawab gw. Gw bisa membuktikkan kalo gw punya prinsip dan mama dan papa boleh percaya sama gw. Tapi ya gimana sih i need another bestfriend like him yang gw harap itu adalah nyokap atau bokap gw. Apapun setiap gw pulang kantor nungguin kereta gw cuma punya temen cerita yang bener2 mau ngedengerin semuanya yaitu David. Apa aja. Dari dulu. 4tahun. Gw cerita semua mimpi gw gw bilang gw mau ini gw bilang itu ba bi buu semuanya selalu didenger. Dan kalo aja mama papa tau kalo sebenarnya yang gw butuh tuh cuma didenger. Gw juga capek boong mulu sama orangtua. Karena ya mo gimana dong???? Jujur salah ya mending bohong tapi ga ketauan!

Terus emang abis putus Cerita sama siapa? Robot juga kalo cuma kerja melulu terus sabtu minggu dicopot baterenya taru dirumah ya paling bakal rusak.

Omongan gw mulai ngaco nyambung kemana2 tapi gw ga peduli. It's just how i feel right now is sooooooo sucks. Kayak lo dituntut tapi ga mau dituntut. Sedih sih. Orangtua yang harusnya bisa jadi tempat lu cerita apa aja tapi baru lu ngomong a udah diomelin atau dicuekin bbman.

Intinya tuh gw bingung.
1. cari kantor lain (sampe dapet abis itu resign) sambil tetep ikut seleksi pramugari?
2. Stay di situ sampai gw keterima pramugari?

Can't lie. Gw nggak bisa nganggur2 gitu lagi karena gw butuh duit sendiri buat tabungan dan foya-foya ya ampuuuuun



Rabu, 06 Februari 2013

so. what's up.


been so hectic lately. sekarang udah longgar2nya dan lagi nggak ada kerjaan banget banget banget karena semua orang lagi sibuk ama event seminar yg diselenggarakan kantor. sempet2nya photobooth.

YA AMPUUUUN banyak banget yang mo diceritain dan saking banyaknya nggak tau mo ngawalin dari mana. paling banyak cerita sih tiap saya naik kereta.
Jadi, rute perjalanan saya setiap ke kantor.

Jam 4:30 : Bangun dan mandi.
Jam 5:00 : Berangkat dari rumah, bawa mobil.
(biasa sampai) jam 5:50 : Parkir di ITC Depok, karena pintu ke arah stasiun depok belum dibuka alhasil saya mesti muter keluar jalan kaki dari basement ke pintu keluar ITC depan dan lewatin terminal depok.
Jam 6:05 : Naik commuter tujuan Tanah Abang karena itu satu2nya rute yang keretanya berhenti di stasiun Sudirman. Seapes-apesnya saya, kalo ketinggalan kereta yang jam 6an itu saya dapat kereta selanjutnya yang jam 7 kurang 15 yang membuat saya sampai kantor bisa jam 8 kurang 15an but i honestly don't like it, karena kereta jam segitu lebih rame.
Jam 6:50 : Nyampe stasiun. jalan kaki ke kantor karena kebetulan emang deket.
Jam 7:00 : Sampai kantor. yang nyampe baru OB. karena diwajibkan harus memakai blazer, kemeja, celana bahan/rok-stocking,  high heels, saya selalu bawa baju2 itu di tas jadi berangkat sm pulang selalu ganti dengan t-shirt jeans atau dress. KOK RIBET!!!?? bodo amat. saya nggak suka pake pakaian robot berasa kaku banget aja kalo lagi jalan kaki. untuk menyederhanakan keribetan saya meninggalkan high heels dan blazer serta celana bahan di laci :3
jam 8:00 : Masuk. teng tereng teng teng teng.


Dan kerja kerja kerja.
jam 5 sore baru pulang. biasanya saya suka males kalo mesti ngantri kereta yang jam stngah 6 krna ramenya polllllll... jadi kalo emang niat jam 5 teng mesti lgsung cabut, biar bisa berdiri cantik paling depan di peron jadi biar ga dapet antrian paling belakang. kalo ada yang nanya PULANG SAMPAI RUMAH JAM BERAPA? well, karena depok cukup nggak kondusif macetnya... kalo saya dapat kereta jam 5:30, saya sampai jam stngah 7an yang mana tiba-tiba masuk rumah buka pintu liat jam paling cepet jam 8 kurang 15.

sumpah ya yang namanya commuter line tuhhhh sebagai perempuan, jujur karena masih newbie jadi harus norak, sekarang saya berani berkata bahwa wanita memang lebih egois dan serakah daripada pria.  RUSUH BANGET EMANG BENER2!!!!! karena saya biasa naik di gerbong wanita dan pernah melihat ada mbak-mbak hamil dan beberapa penumpang termasuk saya bilang, "maaf bu, ibu hamil nih tolong bangku prioritasnya" DAN BENER-BENER PADA PURA-PURA TIDUR. yang nyaut cuman yang sesama hamil juga "maaf mbak, saya juga hamil" yg pura2 tidur ibu-ibu sih biasanya. emang nyebelin abis.

Sekarang belakangan saya biasa naik di gerbong campur karena biarpun memang kadang suka dempet2an kena peler, tapi pada kenyataannya nggak begitu sesesek di gerbong wanita. perempuan juga naik nggak didorong-dorong. mereka lebih tenang mungkin karena rata-rata kebanyakan pria ya jadi lebih respect. lagi juga kenapa sih mo naik mesti dorong-dorong, kan bisa kalo udah didalem aja gitu dipush jangan pas depan pintu mo naik *just saying


oh. kay. whatever. yang namanya naik kendaraan umum. please deh, kalo dibilang itu jadi solusi agar mengurangi pengendara dan kemacetan. i don't think so. sumpah mo kereta, mo bus, transjakarta, itu semua isinya rameeeeeeee banget kali. coba liat busway kurang banyak gmn lagi coba busnya. kereta juga. yang biarpun udah naik jadi 8000rupiah juga tetep sama aja, OVERLOADED terussss. bahkan di parkiran ITC depok juga udah cukup rame kok mobil-mobil yg emang sengaja parking untuk tujuan ngantor naik kereta.
the population is such a bitch!!!!
ibu kota sih ibu kota, tapi kalo semua orang mesti kerja dan move in disini lama-lama meledak ya nggak sih.... dan memang mesti diakui, standar gaji di jakarta memang lebih tinggi dari daerah-daerah. this is why. banyak yang merantau kesini. termasuk papaku dulu :3
Harapan saya *jadi pidato* *walaupun sia-sia nggak bakal kesampean*
Semoga lapangan pekerjaan dapat merata, distribusi barang dari pulau mana ke mana nggak dipersulit birokrasi (yang menyebabkan harga bahan pokok di daerah tertentu juga jadi tinggi, bayangkan udah gaji di daerah standarnya lebih kecil.... tapi bahan pokok segala macam harganya jauh lebih tinggi), dan pada ninggalin motto "banyak anak banyak rejeki" <- bener-bener="" bikin.="" deh="" ini="" jujur="" kolot.="" p="" siapa="" yang="">

p.s: kadang suka lagi nunggu di stasiun depok baru yang lewat duluan kereta ekonomi tujuan kota. gw masih ga abis pikir masih bisa aja ada perempuan nyelip disitu. apa nggak bakal hamil ya? orangnya malah keras-keras banget lagi mukanya.... kayak pada ngantongin golok -______- omgggg

plus....


dikantor ini gw sebelahan sama orang freak bgt. hobi ngupil, garuk-garuk telinga dan kemudian ngendus jari-jarinya itu dengan segenap jiwa dan raga. serius. gw selalu cerita sama yangsaku tentang ini, malah dikatain parah! lohhhh... padahal gw nggak rasis dan not a problem about who he is sama sekali cuman gw sebel doang ama orang jorooooook kyk gituuu mo ganteng kek mo jelek mo albino mo negro tetep gw ga suka orang jorok depan orang!!!! nih sekarang lagi gitu tuh... iiiiiiiiih pengen gw fotoin rasanya tapi belum rumpung duitnya buat beli hp balu. hahahahahahahaha tai abessss.

Jumat, 11 Januari 2013

forget dream

why do i want to be a cabin crew?
i want to see the sky with a sunrise like very closer. i want to help people. i want to learn how to have a warm smile. i want to take the challenge, and i want to travelling the world for free :p

Btw, sekarang saya sedikit mengerti setelah agak sedikit ngobrol dgn salah satu teman di kantor. saya anggota termuda, di kantor :3 jadi ya gitu deeeeh hihih banyak didoktrin.
saya baru sadar, ternyata apa yang kita dapat sebagai upah yang mungkin pernah kita mengeluh kenapa kita hanya bisa dapat segini sedang orang lain segitu. antara sial atau nggak, tapi nyadar nggak sih sebenarnya apa yang kita dapat tuh udah sesuai dengan tanggung jawab kita. memang, nggak semuanya 'atasan' mau memberi upah yang layak untuk para pekerjanya. apalagi kalo kita ngomongin untuk lingkup yang di luar DKI, sedangkan di sini aja juga masih banyak yang kejam.

tapi tergntung. kalo ada, misalnya, seorang graphic designer yang sudah punya pengalaman kerja mungkin nggak lebih dari 1 year. ia memiliki skill yang udah kualitas dewa dewi di adobe photoshop/illustrator. bisa 3D juga. ngerti web design juga. jago gambar. gw yakin perusahaanya juga mau membayar ia diatas 7jt. karena ya itu, skill yang dia punya nggak umum. nggak banyak orang yang punya. so it does make sense. jadi kalo ada yang mencak gaji gw cm segini.. ya mesti nyadar dulu nggak sih, apa sih yang orang lain nggak punya dari diri kita makanya kita bisa request upah segitu i mean, "Are we a limited-edition?"

ada beberapa kategori orang yang kenapa merasa gajinya nggak cukup dan nggak setimpal dengan capeknya *menurut gw *so never mind it.

1. orang yang punya tanggung jawab banyak. tanggung jawab untuk dirinya sendiri, untuk istrinya, untuk anaknya yang 2,3,4... untuk tagihan cicilan2, tagihan listrik, uang makan, asuransi, ongkos. but sometimes life don't give us a better choice, so we must still make a move. roda terus muter dan nggak akan bisa lebih baik kalo kita cuma diem ngarep. kalo emang mau punya perubahan, persiapkan dan good luck. bahwa kenyataannya bagaimanapun persiapan yang kita punya, apapun itu, kita tetap harus punya hoki. kesuksesan= persiapan + keberuntungan . funny fact, klo denger kata kesuksesan tuh yg terlintas cepet tuh kayak orang yang berhasil banyak duit. tapi kalo kalo ditelaah lagi kayakanya lebih mengenai kebahagiaan ya. definisinya kan pencapaian. pencapaian seperti apa yang kita harapkan. nah kalo kesuksesan menurut versimu adalah menjadi kaya raya, itu artinya lo nggak akan peduli entah lo mo jadi koruptor atau bandar narkoba yang penting cepet kaya. itu maksudnya?

2. orang dengan banyak kebutuhan. yang pada dasarnya kebutuhan pokok mereka cukup, nggak perlu khawatir. tapi sekunder dan tersier adalah problem. semakin tinggi penghasilan yang mereka dapet, nggak menutup kemungkinan kebutuhan mereka pun semakin tinggi. seperti misalnya dulu yang hanya puas dengan gonta ganti handphone, dengan penghasilan yang lebih tinggi, gengsinya naik jadi pengen bisa gonta ganti mobil. like a life-style needs or something. this is why i sometimes hate people, emang sih membangun relasi itu sangat penting. tapi kadang kalo lo dikelilingi dengan terlalu banyak orang, itu akan mempengaruhi gaya hidup lo dengan sangat signifikan. ada beberapa orang yang bisa menyeimbangkan dan cuek, tapi ada orang yang emang pada dasarnya punya gengsi tinggi atau bahkan sebelumnya nggak gengsian sm sekali jadi malah gengsi. of course dengan penghasilan 5 jt/bulan kita merasa cukup untuk gesek kartu kredit belanja di asos. tapi ketika datang penghasilan 20 jt/bulan.... hmmmm chanel clutch kali ya satu bisa kali ya biar cm punya satu. ketika penghasilan 50 jt/bulan.... udah nggak level belanja di asos lohhh tapi chanel clucth cuma punya 1!!! masa ga ganti-ganti ini mulu yg dipake.
...................... mostly girls.

3. orang2 apes.
no offense. kalo emang lo ditawarin perusahaan yg lebih bisa menjamin 'kenyamanan' yang emang di mau, kenapa harus tetap bertahan. yes being loyal is important. but loyalty has a high price. berhak nggak perusahaan itu mendapatkan loyalitas dan kualitas yang kita punya? nah tapi ada kalanya orang bisa terikat dengan sebuah perusahaan yang which makes them like hard to move on. ibarat cari aman aja. apalagi untuk pria yang diatas 30an, wah puyeng banget tuh pasti klo tiba2 perusahaan tempat dia kerja puluhan tahun bangkrut. karena honestly papa saya sempet ngalamin waktu di perusahaan arco dulu waktu saya masih menjelang abg. yang alhamdulillah udah kerja lagi, kemudian pindah-pindah, dan akhirnya sudah hampir 4 tahun di perusahaan yg sekarang. dan pengalamannya itu membuat dia belajar, bahwa perlunya sebuah tabungan dan investasi untuk kedepan ketika keadaan berjalan keluar dari zona nyaman.

Nah, kadang... kalo kita liat seperti office boy atau frontliner seperti customer service or even call centre dan SPG mall.... kalo diliat jam kerjanya sebenarnya mirip-mirip nggak begitu jauh beda. tapi kerjanya emang lebih lebih keliatan capek banget karena menguras kemampuan fisik dan mesti cekatan. tapi yang perlu diketahui, itu kan pekerjaan general yang umum. like say it, semua orang mungkin bisa mengerjakannya kalo memang dilatih dan kemudian menjadi terbiasa. Dan perusahaan tentu lebih mudah dong untuk merekrut orang yang mau dan mampu untuk menjalani job desk general jobs. seperti perbandingannya.... lu pasti akan lebih mudah mencari orang yang nerima telfon daripada yang bisa mengatur management dan finance report sebuah perusahaan. Dan perlu sih ketika kita kerja di sebuah perusahaan, harus bisa 'peka' juga kalo emang lo tujuannya nggak mo jadi karyawan seumur hidup coba posisikan dirimu sebagai yang punya perusahaan gimana kalo kita berharap seseorang mampu untuk menangani sebuah job desk tapi lohhh dia minggat aja gitu besoknya udah nggak masuk masuk2 lagi.

well, business.
nggak ada seseorang yang membangun perusahaan untuk kesejahteraan karyawannya dong.



oh ya suka sebel banget aja, ketika saya ditanya sama mungkin sodara atau siapa kenapa mau jadi pramugari itukan lulusan SMA sayang kali sarjana lo. i knw, cabin crew adalah salah satu general job yang sebenarnya nggak semua orang mampu. kalo diliat mungkin kesannya glamour, banyak yang kayak model terus gaya hidupnya begitchu dan begitchu. but i see it needs a lot of hardwork. dituntut harus bisa jadi waitress, jadi security, jadi dokter bahkan bidan di pesawat, jadi ibu, jadi asisten pilot dan copil, kadang juga jadi sales, jadi ibu guru *yang ibaratnya penumpang adalah anak TK yg nggak ngerti2 matiin hp waktu dipesawat*, jadi tim SAR *kalo ada kecelakaan pesawat mereka yang paling depan nolongin lo inget itu, dan kalo lo terbang sekali dan ngerasa takut mati, bayangkan mereka harus selalu siap kemungkinan terburuk karena memang pekerjaannya selalu di udara*
MUST BE FUN. that's why.
merupakan tantangan tersendiri untuk dapat memiliki pengalaman hidup yang luar biasa di usia muda. mumpung ms single dan muda. so, why not?

nah, tapi... karena sekarang saya berada di zona nyaman. sebagai desainer grafis yg fortunately bgt bgt bgt baik bgt orang2nya.... my dream is start to fading away kayak rasanya udah nggak geregetan aja deh ... yang dari awal tiap menjelang rekrutmen apa saya totalitas prepare dari jauh jauh hari.. sekarang udah kayak dateng juga ya dateng walk in aja nothing to lose. but bcs it's me, so i'll never stop to take my chance mayan lah yehhh nambah temen2 baru :3

funny fact #2 : perusahaan dalam negeri yg dimiliki oleh orang bule pasti ngasih salary yg lebih tinggi. walaupun pdhl job-desknya sama2 aja. well, just sayin

Minggu, 06 Januari 2013

happy new hair!


2013, new year -  new hair - new real job!
Finally got a full-time job after almost a year that i was napping on my bed. i really enjoy with my new job. the people are so nice even the big boss i mean the chairman is really has the personality like Buddha. i feel so lucky to can join with the team.

by the way, this january i had an invitation for attending the assesment day as Cabin Crew for Qatar aitways. yeahhh finally! passed the video interview. but well yeah didn't make it so far.
During the assesment there's a presentation frm recruiter about the company information. and then we do arm reach test, they asked us if we can reach the sticker or not. and yeahhh i made it. even my fingers passed a sticker line. i saw some girls tht were shorter than me could reach it too. yeah this is so fair for the minnie ladies like us, bcs you knw, at least we can reach the emergency equipment. and that's a procedure!

but then... i failed my english-test.
grammar nazi. you knw. the questions is all about grammar and an essay shits was made me stupid. FUFUFUFUFUFUFU, i honestly didn't understand what the topic they're asked to write. i just wrote the shits like on this blog.
many girls were failed on this round too. like between 20-25...
and otheres are made it.

i made it once for the english test on singapore airlines, but unfortunately Qatar seems not really my destiny yet. so i'll try to improve my english by writing on this blog or tweeting things tht might be annoying for the grammar expert. but. never care. just correct me if i'm wrong. *maybe i should have a date with british guy so i can improve my english like much better?*

whatever.