Senin, 25 Maret 2013

Hgfftffgxdhvfdyvvcdseerfhjbbgttgvfd

Tiap hari dikantor selalu ngerasa sendirian. Kalo ngobrol ga nyambung. Orang2nya emang baik2 banget, tapi tetep aja ga nyambung. Ngomonginnya anak. Gw ditanyain beli tiket konser apa gw bilang sigur ros ga ada yg tau, malah di bully. Portfolio? So far not good. Rata2 bikin template powerpoint semua. Dan itu membuat saya berfikir. Nggak ada yang sempurna. Dimana saya waktu itu mendapatkan kantor yang santai dengan orang2 yang senyambungan, suasana kantor yang asik, tapi.... Salary jelek dan rules from the owner yang pelit abis gw ga boleh buka internet sama sekali bikin iritasi. Then probition saya benar tidak diperpanjang. Kemudian menganggur. Mencoba menunggu dan mengejar minpi menjadi pramugari. Mama dan papa mendukung. Tapi nggak tau kenapa gagal terus. Sampe akhirnya saya bertemu dengan kantor ini. Yang mengajarkan saya disiplin selalu datang tepat waktu, rapih harus pakai blazer kemeja no jeans, lokasi strategis tinggal naik kereta, browsing atau main game terserah yg penting kerjaan kelar, owner yang super baik kayak buddha, salary yang menurut gw lebih dari cukup dgn beban kerja saya yang kebanyakan hanya buat template powerpoint. But then i feel like It's such a trap. Portfolio saya jadi gitu2 aja, saya berfikir sendiri mengikuti arahan2 yang dimau bapak/ibu tanpa mempedulikan estetika (yg penting harus di iyain), lingkungan yang baik dan terlalu dini untuk dijadikan wanita dewasa membuat saya rindu ketawa2 waktu kuliah atau ngomong2in trending topic kayak waktu dikantor lama. Semua statis. Mungkin kayak gitu hukum alamnya ya pada padal kesempurnaan. Ketika lo dapet apa yang lo mau lo nggak dapet apa yang lo butuhkan atau sebaliknya ketika lo dapet yang lo butuhkan tapi lo ga dapet apa yang lo mau.

Sekarang kayak terjebak. Nyokap ga bolehin saya resign. Papa nggak mau saya jadi pramugari. Suasana makin kritis ketika mama selalu ngungkit2 gw anak satu2nya yang bakal hidup sendiri ngurus semua sendiri dan berjuang sendiri. Kauak ngasi petunjuk kalo gw bakal ditinggalin. Yang ujung2nya ga enak. Nyuruh gw bertahan di kantor itu. Dipikir mungkin gw ada jenjang karir atau ga ngerti atau gimana? Gw malah sempet disuru masyk akpol dan pns di gorontalo. Semua untuk keamanan masa depan gw mungkin. Tapi apa gw bakal seneng?

Sampai umur saya sekarang. Setiap saya mau pergi keluar sama siapa yang jadi siapanya itu harus nyetor suara sana mama via phone. Pulang malem juga belum boleh. Makanya gw pengen banget deh ngekos lagi. Karena Bahkan sampai umur gw segini pun gw belum dapet kepercayaan sepenuhnya.

Sampai akhirnya saya putus dengan david. Beda agama i know. Ga ada yg mo ngalah. Lagipula juga di agama gw cewek islam ga boleh nikah sama cowok lain agama.kecuali kalo gw yang cowok. Gw tau batas kok at least kalo emang david ga mau ngalah ya udah kita berdua yg mesti ngalah dan balik ke jalan masing2, ini kan bentuk dari tanggung jawab gw. Gw bisa membuktikkan kalo gw punya prinsip dan mama dan papa boleh percaya sama gw. Tapi ya gimana sih i need another bestfriend like him yang gw harap itu adalah nyokap atau bokap gw. Apapun setiap gw pulang kantor nungguin kereta gw cuma punya temen cerita yang bener2 mau ngedengerin semuanya yaitu David. Apa aja. Dari dulu. 4tahun. Gw cerita semua mimpi gw gw bilang gw mau ini gw bilang itu ba bi buu semuanya selalu didenger. Dan kalo aja mama papa tau kalo sebenarnya yang gw butuh tuh cuma didenger. Gw juga capek boong mulu sama orangtua. Karena ya mo gimana dong???? Jujur salah ya mending bohong tapi ga ketauan!

Terus emang abis putus Cerita sama siapa? Robot juga kalo cuma kerja melulu terus sabtu minggu dicopot baterenya taru dirumah ya paling bakal rusak.

Omongan gw mulai ngaco nyambung kemana2 tapi gw ga peduli. It's just how i feel right now is sooooooo sucks. Kayak lo dituntut tapi ga mau dituntut. Sedih sih. Orangtua yang harusnya bisa jadi tempat lu cerita apa aja tapi baru lu ngomong a udah diomelin atau dicuekin bbman.

Intinya tuh gw bingung.
1. cari kantor lain (sampe dapet abis itu resign) sambil tetep ikut seleksi pramugari?
2. Stay di situ sampai gw keterima pramugari?

Can't lie. Gw nggak bisa nganggur2 gitu lagi karena gw butuh duit sendiri buat tabungan dan foya-foya ya ampuuuuun