2014: a year of goodbye.

this girl will be 26 on this year eww


Hmmm nulis apa ya enaknya. berasa awkward karena udah lama banget aja nggak nulis. najis najis udah tahun baru terus oktober nanti udah masuk 26. ahhhh enggak bukan soal ngebet nikah, belum siap juga men monogami style gitu, masalahnya tuh udah mo umur 27 tapi belum bikin something yang live forever aja gitu, re: jadi legend.
saya mau coba throwback 2014 deh kali ini. whoah, so many things happened men. Bukan madam kintil namanya kalo nggak blak-blak-an.




a year of goodbye.

pindah ke Bali pada bulan ke tiga di tahun 2014. bener-bener nggak kerasa banget sebentar lagi saya genap setahun tinggal disini. Pada saat itu saya harus meninggalkan rutinitas saya yang sebenarnya nyaman tapi menjenuhkan. kereta, bye. mobil pribadi, bye see you later i wish you're in bali. temen-temen. kantor yang emang sebenarnya layak untuk ditinggalkan tapi saya sayang banget temen-temen yang ada didalamnya. kucing sayang, yang sekarang udah pergi untuk selamanya (ia meninggal disaat sehari sebelum saya pulang kembali ke bali lagi, thanks to hold on cherr) dan yang paling berat adalah pacar (re:mantan).

Pernah denger nggak kata-kata, "distance is such a fucking destroying weapon."
iya. itu salah satu alasannya kenapa saya pergi. pengen menghancurkan rutinitas lama yang nggak tau ujungnya gimana. cheesy banget sih, alasan utamanya adalah relationship. Ketika lo sayang banget sama orang, dia udah jadi rutinitas lo, dia udah jadi kayak second priority lu after your family, tapi lo menjalaninya dengan banyak tekanan dari keluarga lo. Lo harus milih... lo harus ngambil keputusan. dan ya udah lo pergi. untuk menjawab bahwa lo nggak mau milih semuanya, mending ilang.

ngomong apa lo nda? gitu deh... 6 tahun pacaran. dan akhirnya semua berakhir. disini saya belajar. yang namanya minta jawaban sama waktu itu nggak bakal dijawab, apalagi lo minta sama Tuhan (kalo ampe ada suara turun dari langit ya fix lo gila sih) Semua itu tergantung dari masing-masing. Kayak ibaratnya lo nyetir mobil matic, bukan berarti lo cuman duduk doang tanpa injek gas dan tanpa injek rem. lo harus tau kapan lo mesti injek rem, parkir, dan rem tangan ya ga sih.
Kadang emang kita berdalih 'nunggu saat yang tepat' mungkin saat yang tepat itu bukalah saat yang tepat yang bagaimana dikatakan oleh umat manusia sebagai jawaban Tuhan, tapi saat yang tepat itu adalah ketika lo bisa menyimpulkan kalo sayang itu harus selalu (hanya) untuk memiliki, kenapa itu harus menyakitkan.

"Silahkan kalo mau pilih cowok itu, tapi jangan harap masih bisa ketemu papa mama. atau kalo memang mau, tunggu saja papa mati dulu."
gimana coba perasaan lo denger bapak lo ngomong kayak gitu.
"Gue udah usaha seperti ini, gue udah ngomong, responnya memang nggak sesuai. jadi pada akhirnya semua balik ke lo. lo maunya gimana, apa lo liat chance dari sini, apa lo punya solusi lain?"
gimana coba perasaan lo denger cowok lo ngomong kayak gitu.
MENNNNN GUE MENDING CARI RUTINITAS BARU, GUE JAUH DARI SEMUA ORANG YANG BERTANYA, POKOKNYA GUE CABS DULU DEH BIAR LIAT NANTI GIMANA-GIMANAYA DEH AUK.




Dan rutinitas baru saya membuat saya berani untuk menyimpulkan bahwa 'yes, it needs to be done. now.' eeeeeeh nggak tau apa gimana gue suffering dari keadaan ini. yang ampe saya baper lah sama temen gue yang padahal cuma friends with benefits doang. terus it's done saya ilfeel.
and then there's a guy who has a shits problem with his long distance relationship.
kita saling tukeran cerita tentang problematika kemenye-menye-an ini. ampe berasa kayak eeeeh kok kita nyamaaaaaaan. terus naik tingkat lagi deh jadi friends with benefits if you know what i mean.
ampe sekarang nih kita nggak jadian karena ceweknya yang anak kecil freak banget ga bisa lepas. semua orang pada heran 'kalian tu sebenarnya ngapain sih' and then we're just like 'we are lost stars.'

"somplak" kalo kata anak-anak otak gue udah nggak ada. orang pasti ngerasa aneh sih sama saya yang mau aja jadi selingkuhan ampe saat ini. beneran deh kita tuh keadaanya lucu banget dan saya nggak merasa ada yang salah dengan semua, ya karena we both enjoy and why should we need to think about tomorrow if you can be happy for today. terlalu banyak mikir tuh cuma ibarat kayak bikin air bening jadi air keruh. ya karena yang aneh adalah mungkin karena gue nggak jealous soal pacarnya. terus one day saya ngetes aja gitu, coba memanipulasi sesuatu dengan satu inti biar ceweknya tau kalo cowoknya nggak setia. eh bener dong. ceweknya tau dan ampe sekarang jadi insecure gitu terus sama saya. tapi lucu juga si tuh bocah, udah jelas-jelas diselingkuhin tetep masih percaya nyeeeeet. that's a good benefit to dating a younger kid with no experience before ya (fyi ini cowo umur 27 ceweknya masi 20) giliran cowoknya udah ketauan selingkuh dia yang jadi udah jarang marah-marah lagi gitu dan udah jarang minta macem2 lagi, ahahahah klasik. terima kasih untuk gue dong karena udah memperbaiki hubungan orang yg udah anyep2 maksa.

even too late sih, kita udah jalan. udah coba untuk saling menjauh. tapi tetep ga bisa. keadaan kita tu konyol. ya gimana coba nggak konyol, disana jauh-jauh lagi nangis gara-gara gue iseng upload foto... lah disini lagi ketawa-ketawa ngecengin sambil baca bbm-annya yang serba script sinetron indosiar gitu. adooooh jahat banget tapi ini nggak bisa berhenti gimana yah soalnya dari temen berujung temen. pacar bisa putus tapi temen tu nggak bisa deh ini mah kayaknya. bener-bener udah kelewatan nyamannya. mana sifat sebelas dua belas kelakuan sama sama minesss -____- bener-bener nggak ngerti lagi sama hubungan ini. terus gimana nda? yaudah ga gimana2, harus banget selalu di gimanain emang.

So many things happened on 2014. kesimpulannya, unpredictable thing can appears anytime sih ya. limit your expectation. or if you have an expectation, please be realist, make it or leave it-don't ever give up things to time because at the end it's always about YOU that make a choice.
life goes on lay ya.. pelajaran saya dari tahun 2014:

1. Saya belajar perbedaan dari yang namanya rasa takut, ego, dan cinta. intinya yang namanya cinta, itu tulus. ga pake nuntut ga banyak bacot lo nggak mau liat orang yang lo sayang sakit yang sampe akhirnya itu bisa ngalahin ego lu dari yang ingin memiliki menjadi lebih lapang dada. walaupun sebenarnya lo sakit. tapi ya udah kalo memang itu yang terbaik. Ada beberapa orang yang 'nggak mo diputusin' atau 'nggak mau berakhir nggak mo tau' itu bisa jadi bukan cinta. itu ketakutan da ego. dimana lo takut nggak bakal dapet sosok yang kayak dia dan dimana lo udah kerasa nyaman banget dan ketergantungan. yang kayak gini-gini biasanya nggak bakal bisa menerima perubahan, jadinya maksa, hubungan isinya jadi konflik terus. nah itu deh, makanya saya bisa awet sampe 6 tahun sama yangsa. karena mungkin kita sama-sama paham soal ini, lo sayang sama orang nggak harus selalu memiliki. kita ampe sekarang tetep masih sering ngobrol dan curhat2 as good friend loh even emang nggak sering. how does it feel nda sekarang? hmmm i love him like my real brother.
2. Perselingkuhan itu lahir dari sebab. nggak ada yang bisa di judge atau di blame jadi siapa yang paling salah. because if the person is meant to be in your life, all the open doors and windows in the world will not make them leave ya nggak. nggak perlu maksa.
3. There's always be a hello after the goodbye.
4. Woles terus this is Bali


:)


Komentar

  1. WANDAAAAAA :)))) Such a good stories indeed!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha thank you dittt... bali sobbbb, island to move on

      Hapus

Posting Komentar