Dokter?

Bokap gw turun dari laut dengan pendengaran yang terganggu. Sekarang kondisi kedua pendengarannya masih belum berfungsi dengan normal tapi saat ini ya alhamdulillah sih sudah cukup membaik.

Nah biasalah rakyat ibu pertiwi, kalo ke dokter ga nemu apa2 demen bet lah nyambung2in ke yg mistis. Dibawalah ke orang 'pinter'.
Gw sih jujur ga percaya.. Ilmu sugesti sm ilmu pasti ya jelas beda bos. Dan bener kan, nothing happened yg ada malah he's getting worse.

Akhirnya di Gorontalo, kita ketemu spesialis THT yg pasiennya tu rame banget. Dia kayak di klinik pribadi gitu dan ngambil antriannya pun mesti dari siang. Dan bokap baru bisa dicek jam 11 malem.

Langsung ketemu dong penyebabnya apa. Pilek yang ternyata menyumbat sampai ke gendang telinga. Dikasih lah obat dan segala macem.. Dan yes at the end seperti yang saya sebutkan tadi diatas, saat ini beliau sudah cukup membaik.

Nih yah biar gw kasitau. Kita ke spesialis di kampung halaman kesayangan ini bayar dokter 75 rb dengan obat obat 85rb.
Kemaren ke spesialis THT rumah sakit ELIT di depok & jakarta uda keluar 1jt kaga ada nemu apa2... 
Sekarang saya paham sih ga semua hal yang bilang "ada harga ada kualitas" Nayyyyyy..kayaknya untuk jaman ini uda ga berlaku sih.

Paham dong maksud saya apa.
No offense ya, gw paham biaya kuliah kedokteran tuh mahal dan belajarnya pun memakan umur. Tapi ya balik lagi deh ke motivasi awalnya sih, udah tau dokter tu masuknya uda kayak pekerja sosial butuh yg namanya ketekunan dan hati nurani... Lah lo kalo mau jadi kaya ya jangan jd dokter lah kk tapi jadi businessman... Lo mau ngincer pride ya jadilah polisi atau tentara...

Gw jujur sejak dari kasus pacar gw yg dbd kemaren sampai liat bokap gw ini gw jadi ragu sama rumah sakit rumah sakit yang punya nama. Udah jadi rahasia umum kan yah bisnisnya rumah sakit swasta suka tricky. Ya ga mo ngejudge sih atau sudzon karena emang belum tentu semuanya harus dipukul rata.
tapi yaaa itu hemm mereka2 yg katanya dokter itu bener dokter ga yah apa cuma orang2 yg didandanin pake jas putih doang yah...

So moral of the story yg bisa dipetik?

"Kalo sakit tu ke dokter bukan ke rumah sakit." ~ silahkan definisikan makna kalimat ini masing-masing ;)



Komentar