Jumat, 23 Desember 2016

opini sekedar. ojo dibaperi bosqu.

here's to a lousy xmas!

Menjelang natal dan tahun baru ini, negara kita dilanda lagi dan lagi sama yang namanya wabah SARA. Yang ga lain dipicu dari kasus gubernur ibu kota-ahok-yang bisa dikatakan 'salah ngomong' sehingga menyinggung golongan muslim di Indonesia. Ibarat kata ya namanya manusia mah ga ada yang sempurna atuh... tapi kerap kali kasus yang selalu terjadi pada khalayak umum adalah, "seribu kebaikan tak akan sanggup menutup satu kesalahan sekecil upil". dan ya terjadilah, kecam mengecam, perang opini dan 'pinter-pinteran ngemeng' di ranah sosial media Indonesia.

Gw jujur, mungkin gw bukanlah seorang ahli surga atau yang paling (mau) banget paham sama panggung politik. Gw emang termasuk aktif banget wara-wiri di sosial media entah ngepos foto apalah, random gif, sharing video ala2, ngebanyol tentang #life, atau cuma sekedar mantau timeline... dan gw akui, dalam beberapa pekan ini news-feed facebook gw banyak banget orang 'kesambet'.
beberapa jadi banyak yang kayak 'baca ni, gw paling tau. gw paling bener. lo semua tolol. lo semua setan.'

lah..... monggo kopinya minum dulu toh bosqu.



Tapi ya intinya si sabeb, cause i actually don't give a fuck sama apa yang dishare. jadi gw ga merasa perlu untuk unfriend atau blok apa segala macem, karena disamping mudahnya untuk menggulir jemari ngeskip postingan lau, kadang juga gw kayak sedikit terhibur sama caption-caption dari link yang dishare atau update2 status yang tertulis wkwkwkwkw.
Ada lah yang segala puitis kebaperan, ada lah yang jadi Mr. Wise netral2 bersahaja, ada lah yang emosi, ada lah yang mengolok olok lewat sarkasme, dan lain-lain.
Gw ga tau juga ya sebagai netizen gw termasuk dalam golongan yang mana.... tapi yang jelas gw susah dah tu yang namanya serius2 gitu di facebook. Gw lagi galau aja gw ngecengin diri gw sendiri bor... jadi gajels emang arah hidup gw kesebelah mana kalo mo dijudge lewat sosmed.



Yah dari gw, menanggapi aksi aksi digital teman-teman di panggung sosial media, secara pribadi gw cukup terkesima. KALIAN LUAR BIASA. Agak iri gw jadinya yang i mean kayak waktu lo banyak banget yah buat baca-baca artikel yang ditulis dari random sumber dan mengutipnya di facebook dengan kalimat lo sendiri. It took a seriously effort dude, salut gw aseli.
Apa gw nya ae yang terlalu cuek kebanyakan ga serius nya ya. Gw jadi minder deh orang-orang kok pada bisa ya kepalanya diisi sama banyak banget hal.... mikirin ahok, mikirin agamanya, mikirin negaranya, mikirin suriah, mikirin komen-komen netizen, mikirin kaum zionis, mikirin raisa sama mas hamis, mikirin artikel ini dan artikel itu, sementara gw??? Yang gw pikirin mau makan apa ya yang enak, kangen mama-papa-pacar, ngelarin kerjaan dari sini dan sana, mikir mo kemana ya weekend atau libur panjang nanti, budgeting ini itu biar punya tabungan, mikirin anjay tu bikini lucu bet tapi mahal tot, belum lagi bagian2 ngayal fana tiap malem sebelum tidur....
kaka????? gimana gw ga salut coba sama orang2 yang punya banyak ruang didalam kepalanya untuk mikirin kemelut masalah masalah ini dan anu. SEE? WE.O.WE=WOW!!! KALIAN MEMANG LUAR BIASA!
udah itu aja. gw cuma mo bilang aja salut and respect sama mereka yang tidak menyerah berbicara ini itu disosial media. keren bos.



P.S: Oh ya btw, gw bukan seorang muslim yang bener tapi basically, iya agama gw tetep islam. gw tinggal di wilayah indonesia bagian non muslim dengan lingkungan yang random. buat yang intoleran, coba deh sekali kali keluar kandang jangan jadi pengecut, keluar dari zona nyaman-dari ranah mayoritas.
gak, ga perlu jauh-jauh ke London. coba deh sebulan tinggal di ubud, terus ngiter ngiter ae random sekalian jalan2 biar ga setres2 banget liat pantat mobil terus dijalanan.
kemudian coba lihat dan pahami, betapa indahnya menjadi minoritas yang ditoleransi oleh para mayoritas :)



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar